Skip to main content

Contengan Ramadhan: Ketika sabar mula berbuah..

بسم الله الرحمان الرحيم

Terus bersabar duhai diri!

Sabar: itu juga buah dari Taqwa. Ayuh garap taqwa dalam dirimu!


Bukan semua orang yang tersenyum itu bahagia. 
Bahkan mereka berusaha senyum untuk membahagiakan diri yang sengsara.

Bukan semua orang yang bermuram durja itu sengsara. 
Bahkan mereka tersenyum di malam-malam manusia sunyi dari dunia nyata.

 Begitulah.

Setiap kali saya mahu menulis, seribu satu persoalan datang ke dalam diri.

Untuk apa ini?
Apakah penulisan ini membawa aku menuju Allah?
Apa aku tidak tersalah dalam berkata-kata?

Takut.

Itulah hakikat perasaan saya ketika jemari laju menari di atas papan kekunci. Walaupun tulisan-tulisan itu terlihat gembira, hakikat hati penulisnya bukan begitu selamanya. Kritikan-kritikan tak berasas yang pernah diterima serta tempias dusta yang terkena pada diri membuat saya semakin kaku. 

Tiada bicara yang mampu diungkap.

Tetapi, sebauh matlamat memandu saya. Membungkus rasa galau dan melemparkannya jauh dari rimba hati ini. Walau terkadang ia masih mahu mengganggu lagi.

Matlamat untuk lulus dari peperiksaan dunia!

Bukankah Allah pernah berfirman kepada kita:

"ولنبلونكم بشيء من الخوف... وبشر الصابرين "
"Dan sesungguhnya kami akan berikan sedikit cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan...dan khabarkanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. " (Al-baqarah: 155)
Sabar.

Bukan mudah sebenarnya. Tetapi, itulah nilaian untuk sebuah berita gembira dari Allah!



Artikel demi artikel

Satu artikel untuk satu hari. 

Itu target saya sepanjang ramadhan ini. Bukan target kosong yang membawa sia-sia. Tetapi satu usaha memasak taqwa jauh ke dalam lubuh hati saya, dan semua manusia.

"Dia tidak mengajak saya... Allah, heret dia juga ke neraka ini!"

فَأَقْبَلَ بَعْضُهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ يَتَلَاوَمُونَ* قَالُوا يَا وَيْلَنَا إِنَّا كُنَّا طَاغِين
Lalu mereka saling berhadapan dan saling menyalahkan. Mereka berkata: "Celakalah kita, sesungguhnya kita orang yang melampaui batas!" (Al-qalam: 30-31)

Tidak!

Saya tidak mahu tergolong dalam kalangan mereka yang saling mencela itu. Saya sudah berusaha, dan artikel-artikel inilah yang akan saya bawa ke hadapan Allah sebagai bukti. 

Memang, ia tidak cukup. Tetapi sekurang-kurangnya saya mengusahakan sesuatu yang kena dengan bakat yang Allah beri kepada saya.

Awalnya saya sempat berfikir, target ini sebagai cabaran buat saya. 

Mulalah saya menulis artikel pertama sampai kelapan. Masuk penulisan artikel kesembilan, saya mula terasa mahu rebah. Letih rupanya menulis dan menulis tanpa henti. Ditambah pula dengan amanah belajar sepanjang semester pendek ini agak padat. 

Sejenak saya memuhasabah. Rupanya saya salah.

Dakwah bukanlah untuk menyahut cabaran. Ia soal kemampuan dan kemahuan. Kalau ada 'mahu', semua perkara kita redah. Itulah intipati dakwah yang membuat Rasulullah Shollallahu alaihi wasallam tak pernah rebah.

Kini saya makin mengerti. Setelah artikel demi artikel saya tuliskan, buah dari usaha dan sabar itu kian terasa. Saya tidak pernah menyesal pernah meletakkan target untuk artikel di dalam blog ini. Biarlah tiada yang membaca, saya akan terus menyambung target saya.



Untuk dua yang sudah terlepas


"Tahniah Zahra, teruskan berlari.."
Saya membaca komen kak Fatma pada artikel kesebelas. 

Bibir dengan mudah membentuk senyuman. Terasa kata-kata itu mendorong saya untuk terus kuat dan gagah. Bukan semua orang memahami jiwa seorang penulis. Liku-liku yang dia redah sepanjang gerak jemari tak kekok menekan papan kekunci.

Serentak, teringat pula dokongan dari Jalidah.


"Sekejap lagi, mesti Zahra sudah tulis artikel baru."

Sebuah kata positif seolah memberi pencerahan untuk sebuah hasil. Saya terinspirasi. Untuk dua artikel yang masih saya hutangkan kepada diri sendiri, saya akan usahkan.

Bukan cuma hutang kepada diri, bahkan hutang ini kepada ummah. Berjela-jela tulisan tangan yang saya coretkan di dalam buku Intro Translation siang tadi. semua itu milik kita, dan bukan cuma saya. 

Doakan saya kuat dan nekad menulis untuk dua artikel yang sudah terlepas tarikh terbitnya.

Salam sayang buat semua. Saya rindukan sapaan-sapaan hangat dari kalian. Kita kan saudara :-)

--------------------------
Ramadhan Mubarak!
13 Ramadhan 1434H
7:05pm
IIUM SHAS mosque

Comments

  1. AnonymousJuly 28, 2013

    Teruskan berlari, semoga larian itu membuahkn hasil di akhirat kelak :)

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…