Skip to main content

harapan masih ada: what you give, you get back!

بسم الله الرحمان الرحيم

berilah nasihat, nescaya itulah yang akan mengingatkanmu kembali~ gambar hiasan

suatu ketika dahulu, saya sering diminta memberi nasihat oleh adik-adik junior. bahkan, kawan-kawan juga. alhamdulillah, tak putus-putus ALLAH berikan kepada saya kekuatan untuk menasihati mereka. lagipun, rasulullah shollallahu 'alaihi wasalla pernah berpesan agar kita memenuhi hak saudara kita. salah satunya adalah memberi nasihat apabila diminta.

saya bahagia bila dapat membantu dan memberi nasihat. ada yang bertanya kepada saya berkenaan hati, ibu bapa, kawan-kawan, hal peribadi dan banyak lagi.

alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

saya mampu menjawab sekadar ilmu yang saya ada. cuma, seperkara yang saya tidak pernah lupa adalah ingatkan mereka bahawa bukanlah saya yang menyelesaikan masalah mereka. tetapi, ALLAh jualah yang memberikan ilham melalui diri yang ina ini untuk berinteraksi dengan mereka.

hari demi hari berlalu.
saya masih menjadi tempat 'luahan perasaan'. dan saya bahagia membantu mereka.

mungkin inilah yang dikatakan oleh ustaz hasrizal "erti hidup pada memberi". saya merasa hidup in penuh erti dan makna. sangat bahagia.

walaupun kadang-kadang saya ada 'masalah peribadi' yang saya harus selesaikan dan dalam masa yang sama ALLAH hantar insan yang mempunyai masalah yang sama agar saya menasihatinya.

sungguh kadang-kadang terasa saya tidak adik kepada diri sendiri. menyelesaikan masalah orang yang saya sendiri hadapi!

"kak, terima kasih ingatkan saya.." bila saya terima kata-kata ini dari mereka yang saya nasihati, saya jadi bahagia. terasa bagai ALLAH membayar usaha saya.

hakikat yang saya hadapi, saya tak punya tempat mengadu seperti mereka. saya tak dapat meluahkan kata 'terima kasih' kepada insan yang menasihati saya. tiada.

saya hanya ada tempat mengadu yang tak terzahir ALLAH.
saya yakin itu.
saya redha.
saya harus berusaha untuk ikhlas.
  --------------------------------------------------------------

beberapa hari yang lalu, saya minta nasihat daripada seseorang. sudah ramai orang saya minta nasihat dan sudah banyak perkara yang saya lakukan untuk realisasikan matlamat dan 'projek' penting saya tahun ini. dah berbagai usaha saya gagahkan.

akhirnya saya minta nasihat daripadanya walaupun saya kenal dia dan dia tidak kenal saya. tiada apa yang saya harapkan melainkan itulah usaha terakhir yang saya ada. harapan saya hanya satu. dia menasihati saya.

kemudian, dia menasihati saya.
panjang nasihatnya. tapi, ada satu nasihat yang menggetarkan hati saya di hujung kata-katanya. menyentap!

"..jangan lupa berdoa.." 

ya ALLAH,
saya pernah menasihati adik-adik saya dengan nasihat ini.
terjerat dengan kata-kata sendiri!
sebuah kata yang sangaaat simple. tetapi, itulah KUNCI!
sampai sekarang, masih tergores di dalam lubuk hati. tersemat utuh. jangan pernah berhenti berdoa.
----------------------------------------------

p/s: ramai antara kita yang ambil remeh soal doa. doa itu ada manifestasi yang perlu difahami. bukan sekadar doa tanpa ada arah dan tuju. saya sudahi coretan hari ini dengan cebisan yang saya carik dari artikel DRMAZA , agar kita benar-benar faham sebuah maniestasi doa.

Jiwa yang mengharapkan Allah bukanlah sekadar digambarkan dengan pakaian seseorang, atau gelarannya, atau penampilannya. Sebab itu, jangan tertanya-tanya mengapa Allah membiarkan si fulan sedangkan dia nampak kuat agama? 

Pertamanya, Allah mungkin menolongnya, sedangkan kita tidak menyedarinya. Atau, mungkin kita tidak tahu apa yang tersimpan dalam dadanya. Allah Yang Maha Mengetahui siapakah dia, jauh atau dekat dia dengan Allah. 

Betapa ramai yang lidahnya menyebut “Ya Allah, tolonglah daku”, tapi sanubarinya masih terikat dan bergantung kepada makhluk. Bunyi nada suaranya mungkin kedengaran sebak, tetapi tauhid tidak bulat dan penuh ikhlas, maka doanya tidak disahut.

Demikian apabila kita lihat seorang yang mungkin kelihatan ‘biasa’ sahaja, tetapi setiap kali dia menyebut “Ya Allah, tolonglah daku”, pertolongan pantas sampai kepadanya. Ini disebabkan ruhnya yang penuh pergantungan kepada Allah, tanpa sebarang syirik atau harapan kepada selainNya. 

Ini yang disebut oleh Nabi s.a.w:
“Boleh jadi orang yang kusut masai, berdebu, yang dihalau di pintu (tidak diterima kedatangannya), jika dia bersumpah dengan nama Allah nescaya Allah tunaikan”. (Riwayat Muslim).
Jika insan ikhlas dan membulatkan pergantungan kepada Allah, Allah menerima harapannya, sekalipun dahulunya dia pernah melakukan dosa syirik dan kejahatan pun, Allah tetap akan mendengar rayuan. Dengan syarat dia hendaklah penuh ikhlas kepada Allah ketika doanya.

Comments

  1. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    ReplyDelete
  2. firas az-zahra' to outbound malang

    syukran for the great quote!
    alhamdulillah I got it :-)

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…