Skip to main content

bicara yang tersimpan.(-_-)

بسم الله الرحمان الرحيم




di saat bicara tersimpan, tiada kata yang mampu meluah rasa. sungguh, memberi itu bahagia
sekalipun tak ada yang sanggup menerima.

hari ini saya kelu..
tak tahu nak cakap apa..
dan saya ambil keputusan untuk tak cakap apa-apa.
*DIAM*
entri kali ini, sya sekadar mahu berkongsi kata-kata mereka.
mereka yang ALLAH pilih untuk menjadi pengubat hati saya..dan kita..:-)


Kadang-kadang,
dalam kesibukan kita mengisi hidup,
kita terlupa meletakkan Allah di dalamnya.
kerana itu hidup kita resah,
kerana tiada yang betul-betul kuat untuk menguatkan kita.

Mengakui kelemahan dan kekurangan amat menyakitkan, namun itulah harga yang dibayar untuk membina kekuatan yang hanya dikurniakan Allah kepada insan yang berjaya jujur kepada diri.


Insan itu insan. Terdedah kepada kesusahan dan kesakitan.
Terdedah kepada dukacita dan sengsara.
Sehebat mana pun dia. Sebesar mana pun pangkatnya.
Insan bukan tuhan untuk kebal dari panahan sengsara dan duka.
Jika tidak menimpa pada hartanya, menimpa pada tubuhnya.
Jika tidak pada tubuhnya, menimpa pada maruahnya.
Jika tidak pada maruahnya, pada perasaannya yang derita disebabkan pelbagai punca.
Mungkin kehilangan orang yang dicinta, atau dikhianati oleh orang disayangi.
Segala mungkin.
Itulah hakikat kehidupan insan dan itulah hakikat kehidupan setiap makhluk.

Walaupun kita dah berusaha tapi kadang-kadang Allah uji jugak dengan hasilnya kan. Kita tak selamanya di atas. Belajar untuk redha..~.~
Rasulullah s.a.w dan para mursalin tidak pernah mendoakan sesuatu yang bersangkut paut dengan kepentingan duniawi ketika mereka di dalam kesusahan. Apa yang mereka cari ialah keredhaan Allah s.w.t. dan bukan kemurkaan-Nya. Dan hari ini, kita sebaliknya..

moga ALLAH merahmati mereka..
p/s: senyumlah sekalipun tak semanis di saat hatimu gembira..
dan saya terus tersenyum.. (>_<).

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…