Skip to main content

istimewa: berkorban atau terkorban?

بسم الله الرحمان الرحيم
"garden of knowledge and virtue"

ketika entri ini ditulis, saya masih berada di 'taman budi dan ilmu' UIAM yang saya kasihi. malam ini baru bertolak pulang ke pulau pinang. insyaALLAH sampai esok, pagi raya  :-).

UIAM sunyi dari kesibukan manusia seperti biasa. berjalan-jalan disekitar mahallah, masjid, 'centre', dan pintu pagar utama, mencipta satu muhasabah yang sangat terkesan dalam diri saya. melihat segelintir pelajar yang tak dapat pulang ke kampung halaman menimbulkan sebuah cetusan optimis dalam minda. moga ALLAH menliai pengorbanan mereka yang berkorban demi perjuangan ilmu.


menghidupkan zulhijjah

1)sepuluh hari pertama zulhijjah. 
rasulullah-salallahu alaihi wasallam- sudah memberi panduan untuk kita lebih menghayati makna pengorbanan, dengan menyemarakkan ibadah pada sepuluh hari pertama zulhijjah.



Ibn ‘Abbas r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda: Tiada hari yang mana amal soleh pada hari itu lebih dicintai Allah daripada sepuluh hari (awal Zulhijjah). Para sahabat bertanya: Ya Rasulullah, tidak juga jihad di jalan Allah? Baginda s.a.w menjawab: Tidak juga jihad di jalan Allah melainkan jika seorang lelaki itu keluar dengan nyawa dan hartanya, dan dia tidak pulah (terbunuh).
 [Sunan at-Tirmizi: 687]



"Tidak ada hari yang paling agung dan amat dicintai oleh Allah untuk berbuat 
kebajikan (kebaikan) di dalamnya daripada 10 hari (Zulhijjah) ini. Maka perbanyaklah pada saat itu bertahlil, bertakbir dan bertahmid (berzikir 
mengingati Allah)".
[Hadis Riwayat Imam Ahmad]


2) hari arafah(9 zulhijjah)

“Berpuasa pada hari Arafah karena mengharap pahala dari Allah melebur dosa-dosa setahun sebelum dan sesudahnya".
 [Shahih Muslim:1983]

 Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda yang bermaksud: "Sebaik² DOA ialah doa pada Hari A'rafah dan sebaik²nya ialah apa yang aku & para Nabi yang lain sebelumku (katakan iaitu);
 لا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْر
[Riwayat Imam Tirmidzi rahimahullah]

3) hari raya (10-13zulhijjah)

melaksanakan solat hari raya dengan penuh penghayatan. bahkan, wanita yang haid juga digalakkan turut sama mendengar khutbah hari raya.

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ ، قَالَ : " خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي أَضْحَى أَوْ فِطْرٍ إِلَى الْمُصَلَّى
Daripada Abu Sa;id al-Khudri r.a, Rasulullah s.a.w keluar ke musolla/tanah lapang pada hari raya Aidiladha dan Aidilfitri.[Sahih al-Bukhari: 296]

Jubair bin Nufairberkata : dahulu para sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wasallam apabila mereka bertemu pada hari raya sebagian mengucapkan kepada sebagian lain :"Taqabbalawahu minna waminkum".
[Fathul Bari (2/446)]


berkorban atau terkorban?

'pengorbanan' bukanlah sesuatu yang 'simple' dan singkat, bahkan terhasil sebagai natijah dari sabar, redha dan iltizam. kita semua akan menyambut hari raya aidiladha esok bersamaan 6/11/2011, hari ahad. persoalannya, dari titik manakah kita akan menghargai dan menikmati aidiladha dengan IMAN dan TAQWA?

jawapannya ada disebalik sejauh mana kita berkorban.
sabar itu berkorban. sabar melakukan dalam puasa, sabar dalam menahan nafsu, sabar melaksanakan perintah ALLAH, sabar, sabar, dan sabar.

di sini sebenarnya signifikan dalam mencontohi kesabaran Nabi Ibrahim dalam mentaati perintah ALLAH.

bermula baginda diperintah meninggalkan anak dan isterinya di tengah padang pasir yang tiada setitik air dan tidak berpenghuni. setelah bertemu dan bersama dengan anaknya membangun kaabah, baginda diperintahkan untuk menyembelih putera kesayangannya, nabi ismail.anak yang taat dan soleh ini dengan penuh redha dan tenang menjawab kepada ayahnya:

 ".. wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu, insyaALLAH, ayah akan mendapati aku dari orang yangsabar..": hal ini diceritakan oleh ALLAH dalam surah (as-soffat:102).

pengorbanan nabi ismail dan nabi ibrahim adalah hasil dari sabar. lantas ikhwati fillah, andai kita melaksanakn ibadah dan ketaatan tanpa SABAR, adakah kita berkorban atau terkorban dengan amalan kita sendiri??


akhir kalam

doakan perjalanan malam ini diberkati ALLAH.kepada semua sahabat alam maya dan nyata saya ucapkan..:



"تقبل الله منا ومنكم"

"SEMOGA ALLAH MENERIMA AMAL IBADAH KITA SEMUA"

~dari saya dan keluarga~

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…