Skip to main content

du'at, lihatlah dengan mahabbah..

بسم الله الرحمان الرحيم


Aku melihat mereka.
Biasa.
tiada yang istimewa.

Mungkin itu kata paling mudah untuk menggambarkan situasi diri mereka. 

Mereka bukan pak lebai yang wajahnya penuh dengan ‘nur’. Mereka bukan ‘budak pondok’ yang dipenuhi ilmu. Mereka bukan imam muda yang disegani.bahkan, mereka juga mungkin bukan makmum masjid yang diabaikan. 

Mereka hanya manusia.

Mereka juga bukan ‘ustazah’ yang sejuk mata memandang. mereka dilahirkan dalam keadaan yang kita tak dapat menjangkanya. Pakaian mereka ‘sekadar’ menutup aurat.


mereka hanya wanita yang dilahirkan sebagai wanita.

mereka juga khalifah seperti kita..



Mereka cuma hamba yang punya keinginan seperti orang lain.
Mereka juga mahu tarbiyah seperti kita.
Mereka juga mahu keluar dari penjara yang membelenggu diri mereka.
Mereka mahu bebas dari cengkaman nafsu yang merajai diri.
Mereka tak betah terus tinggal di daerah dosa yang penuh dengan keindahan.
Mereka tak rela walau hanya pelipis mereka direnggut api neraka.

Mereka juga insan yang mahu dibelai dengan kasih sayang dari pencipta mereka.
Mereka dahagakan damai dan bahagia bercinta dengan sang pemilik cinta.
mereka sebenarnya mahu mengenal ALLAH yang memiliki damai dan bahagia itu.
mereka juga punya fitrah seperti kita.
Mereka mahu dikasihani dengan belaian yang abadi. 



Mereka mahu.
mereka perlu.
Mereka berusaha ke arah itu sebenarnya. Hanya terkadang, mereka tak sekuat kita yang dibajai tarbiyyah dan sogokan ilmu..



Mereka perlukan doa dan dorongan kita sebenarnya.
mereka bergantung dengan tali mahabbah yang kita tebarkan.
Mereka terkapai-kapai di saat mereka menjangka tali itu sedang menghampiri dan menyelamatkan mereka.
Mereka damai dengan tali itu.
mereka bahagia saat melihat tali mahabbah itu di kejauhan.


Hanya kerana terkadang, kita tak mengerti sorot mata mereka yang penuh mengharap.
Kadang juga, kita tak mengendahkan mereka yang sedang terkapai-kapai mengharungi ombak dilema yang membadai emosi.




kasih sayang itu datang dari lubuk hati yang dalam.. 
dan akan masuk ke dalam lubuk hati yang lain pula..
inilah rahsia dakwah RASULULLAH!


sahabat, peluklah mereka dengan rangkulan inayah.
tegurlah mereka dengan panahan hikmah,
bentuklah mereka dengan pedoman Al-Quran dan Sunnah,
pandanglah mereka dengan tenungan mahabbah,
bentuklah mereka dengan sabar tanpa gundah,
buang pesimis dan optimislah..

Duhai para insan yang diberi hidayah oleh ALLAH lebih awal dari mereka..


layakkah kita menghukum?
perlukah kita meminggirkan mereka?
tidakkah kita merasa hina dengan persepsi buruk kita terhadap mereka?

mereka harus berubah..
mereka hendak berubah..
hanya menunggu.. adakah kita juga mahu berubah?

bumi IIUM menyaksikan pertemuan-pertemuan aku dengan 'mereka'
p/s:


1) doaku agar ALLAH terus memelihara iman aku dan kamu. moga ALLAH limpahkan hikmah yang hilang dari orang mukmin ke dalam diri kita semua.


2) bacalah nota hatiku ini dengan 'hikmah'.maka,kamu akan temui hikmah.

uhibbukum fillah :-)

Comments

  1. kadang2 memang susah nak wujudkan mahabbah kepada orang lain(mad'u) walaupun anak usrah kita sendiri.ada kesedaran untuk berusrah tapi mahabbah kepada ahli2 usrah tiada..mungkin kerana hati masih hitam dengan dosa2...

    ReplyDelete
  2. @kembara tarbiyyah yang dikasihi ALLAH..

    mahabbah itu perlu disemai. bila kita rasa susah nak wujudkan mahabbah kepada manusia, bermakna semaian mahabbah kita kepada ALLAH belum cukup.

    maksudnya, taatlah kepada ALLAH agar kita sentiasa di bawah kasih sayangNYA.

    bila ALLAH sayang kita, kita pula akan sayang orang lain.. terutamnya mad'u..

    insyaALLAh boleh!

    :-)

    ~firas az-zahra'~

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…