Skip to main content

cerita saya. doakan :-)


 بسم الله الرحمان الرحيم

ramadhan yang berlalu bukan sekadar berlalu. memberi seribu ibrah dan pengalaman buat insan kerdil ini.
tempoh tarbiyyah ini takkan selesai selagi nyawa dikandung badan. dan kini, syawal belum berakhir.

sebuha tekad baru. sebuah harapan baru. sebuah usaha baru. tak bermakna yang lama dilupakan. segala yang baru bermakna pertambahan untuk yang lama.

hakikat umur kita bertambah setiap hari. 'hari ini lebih baik dari semalam' itulah matlamat wajib bagi setiap muslim untuk setiap harinya.. jika kemarin kita seorang pelajar dalam universiti kehidupan, maka hari ini kita mesti menjadi guru bagi pelajaran kemarin. guru yang terus belajar. subhanallah, hebatnya kehidupan ini. setiap hari pasti ada ilmu baru yang ALLAH titipkan untuk hambanya. cuma, kadang2 kita tidak sedar dan tidak berusaha mencapainya.. ~muhasabah~

alhamdulillah.alhamdulillah. alhamdulillah.
entri kali ini sekadar berkongsi perjalanan hidup saya dengan kalian. jujur, saya jarang menulis kisah peribadi dalam blog. cuma, kali ini saya terpanggil bercerita kepada klian yang sentiasa dekat di hati saya...

cerita saya...
 bukan lagi melalui tulisan. tapi melalui gambar ini.


insyaALLAH, saya daftar hari ini 4/9/2011

 setelah hampir 11 bulan tidak melalui proses pembelajaran secara formal, kali ini saya akan melaluinya. memasuki alam universiti bukan suatu yang biasa bagi saya dan sahabat2 yang belum biasa. tapi, saya sedia.
dugaanya pasti berbeza. 
doakan saya dan sahabat2 lain.
doakan kami mendpat ibrah yang luarbiasa dari perjalanan ini.
doakan segalanya berjalana dengan lancar.

salm sayang kerana ALLAH buat semua. :-)

Comments

  1. orang yg beruntung adalah mereka yang bertambah ilmunya dengan peningkatan umurnya.....

    Semoga terus sukses dalam menempuh Allah U yang penuh dugaan yg berbeza....
    Salam Lebaran Maaf Zahir Batin.
    Rakan Blogger

    ReplyDelete
  2. InsyaAllah,dimana dan bagaimana pon suasana pembelajarannya,andai niat menuntut ilmu itu berpaksikan iman dan takwa,pasti Allah permudahkan urusan.Kutiplah mutiara ilmu itu di mana sahaja.Shidda hiilak.

    ReplyDelete
  3. "Barangsiapa menempuh jalan untuk mcari ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan kesurga" (Muslim)
    "Barangsiapa pergi untuk mcari ilmu maka ia fi sabilillah sampai ia kembali" (At tirmidzi)
    Semoga kita semua termasuk dalam hadist diatas... Aamiin

    selamat bjuang menuntut ilmu d universiti..moga Allah mpermudahkan.
    ...

    ReplyDelete
  4. to manan qayyim{dot} com.

    jazakallahu khair atas perkongsian. ilmu adalah sesuatu yang diamalkan setelah diketahui.

    ~firas az-zahra'~

    ReplyDelete
  5. to Dr ibnbakr

    niat.. jazakallah, peringatan yang bermakna. :-)

    ~firas az-zahra'~

    ReplyDelete
  6. to USHBUN MUSTAWIYYUN

    alaiki aidhan ya ukhti. teguhlah kukuhkan biah solehah di UITM Puncak Alam..:-)

    ~firas az-zahra'~

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…