Skip to main content

santai: hari-hari yang indah dengan sunnah..

بسم الله الرحمان الرحيم


mulakan bersugi dengan bismillah
alhamdulillah..
hari ini masih ada untuk kita teruskan menebar dakwah dan tarbiyyah dalam kamus hidup yang kian senja. bila kita ditanya, siapa nabi kita.. sudah tentu jawapannya adalah muhammad rasulullah s.a.w.

bibir kita mudah bicara, namun hakikatnya banyak sunnah nabi s.a.w yang kita tinggalkan. bahkan kita belum terlalu merindui baginda. kita hanya percaya cerita dari mulut manusia berbanding mencari sendiri kesahihan kisah kewafatan kekasih ALLAH yang kita kasihi.

alhamdulillah..
berkali-kali ALLAH menggerakkan hati kita memahami hikmah. dan inilah salah satunya.saya secara peribadi belum habis menelaah kitab hadis shahih bukhari. setakat jilid satu, hmm.. tak ada apa-apa kecuali secuit.

tapi, AR-RAHMAN membuka rahmatnya untuk saya terpanggil membaca risalah mungil yang disisipkan bersama kayu sugi yang saya beli. saya hadiahkan buat sahabat-sahabat sebuah hadis shoheh yang dicoretkan dalam risalah tersebut:


saidatina 'aisyah radhiyallahu 'anha meriwayatkan,

" di antara nikmat yang ALLAH telah kurniakan kepadaku ialah, kewafatan baginda rasulullah sallallahu alaihi wasallam di rumahku (semasa hari giliranku) dan baginda bersandar di pangkuanku, dan ALLAh manyatukan air liurku dengan air liurnya ketika wafatnya baginda sallallahu 'alaihi wasallam.

" Abdul Rahman datang kepadaku dengan sebatang berus sugi di tangannya semasa aku sedang memangku rasulullah s.a.w. kulihat baginda s.a.w memandang sugi itu. aku tahu betapa baginda s.a.w suka bersugi lalu kutanyakan kepadanya, "mahukah aku ambilkan untukmu?" baginda menganggukkan kepalanya.

kuambil berus sugi itu, namun ianya terlalu keras untuk bagindas.a.w lalu aku bertanya, mahukah aku lembutkannya untukmu? dan baginda mengangguk. maka aku pun melembutkannya (bersugi dengannya). baginda pun bersugi dengan berus sugi itu.

di hadapan rasulullah ketika itu ada sebuah bekas berisi air. baginda rasulullah s.a.w mencelupkan tangannya ke dalam air dan menyapukannya ke wajah seraya bersabda " laa ilaaha illa Allah.. sesungguhnya dalam kematian itu ada kesukaran" kemudian baginda s.a.w mengangkat kedua tangannya ke langit seraya bersabda.. " ke hadrat Kekasih Yang Maha Tinggi.." sehingga habislah nafas baginda s.a.w dan turunlah tangan baginda s.a.w..."

(shahih bukhari Jilid 5, buku 59, hadith 730)


subhanallah..
siapa sangka sebatang kayu yang dianggap jijik dan kolot rupa-rupanya menjadi saksi kisah cinta agung yang abadi. kisah cinta seorang isteri kepada suaminya, cinta sorang rasul kepada umatnya dan cinta seorang hamba kepada ALLAH, penciptanya.

bahkan, dunia mengakuinya. World Health Organization(WHO) telah menyarankan amalan bersugi sebagai kaedah penjagaan mulut yang sempurna sejak 1980. masyaALLAH, hakikatnya umat islam sudah mengamalkannya-bg y istiqamah bersugi- sejak 1400 tahun yang lalu!

seruan..

buat saya dan sahabat2 yang merindui baginda nabi s.a.w.
cintailah sunnah ini. cintailah.. dan abadikan sunnah ini dalam kehidupan kita.

mulakan sekarang. mulakan dengan diri. mulakan di sini.

ya rasulullah,
kami merinduimu!

wallahu a'lam

p/s: dipetik dari risalah,
      beruSugi enterprise, ( 019-313 11 93)

Comments

  1. assalamualaikum,
    jejak yg pertama =)
    blog yg sgt kemas..
    terima kasih. teruskan perkongsian2 ini..

    ReplyDelete
  2. waalaikumussalam.
    jazakillah khairan kasturi jiwa!
    salam taaruf penuh khullah..
    thanks, komen membina!

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…