Skip to main content

warkah untuk daie.. dari saudaramu

بسم الله الرحمان الرحيم


warkah dari sahabat seperjuanganmu-kita mahu bawa islam bersama!



alhamdulullah..
pujian hanya untuk ALLAH yang mentadbir semesta alam.

sesungguhnya, langkah sebagai daie penuh ranjau dan duri. memeritkan dan memedihkan. kadangkala kita diuji dengan apa yang kita dakwahkan. tak kurang juga cabaran dari segenap sudut yang datang dari perubahan isu dunia serta doktrin yang digembar-gemburkan musuh.


seringkali dugaan yang menerjah mematahkan semangat dan jiwa perjuangan yang dahulunya kental. apatahlagi bila melihat ramai sahabat yang pernah bersama kita, 'jatuh'. saat terkenang hakikat mukmin itu umpama tiang-tiang yang mengukuhkan satu bangunan, keutuhan kita juga terasa 'runtuh'.


tapi sahabat-sahabatku..
diriku tahu bahawa kau tetap akan teruskan langkah ini..
walaupun rasa 'futur' pernah singgah dibenakmu..kau tetap sedar akan sebuah hakikat.
hakikat bahawa kau selamanya akan tetap menjadi daie.
kerana,pokok daripada cabang-cabang iman itu adalah 'laa ilaaha illallaah'.


sahabat seaqidahku..
kau juga sedar bahawa kau tak pernah sendiri. 
bukankah "حسبنا الله و نعم الوكيل"- [a] sudah menjadi santapan harianmu?
walaupun kita belum saling bertemu, tapi kita tetap dekat dan kuat..
dekat dan kuat dengan syahadatain, 'laailaaha illallah muhammadur rasulullah'.


sahabat yang pernah berjuang denganku..
kadangkala jarak yang memisahkan buat kau rasa jauh..
bukan luar biasa jika kau merasa 'sendiri'..
itu fitrah ketika tak ada yang menyokong usaha kita
namun, kau tetap berusaha menjadi mukmin kan?
tentu kau masih ingat  tentang keajaiban seorang mukmin!


sabda rasulullah s.a.w:


عَجَبًا لِأمْرِ المُؤمِن إن أمْرَه كُلَّه خير وليس ذاك لأحد إلا مؤمن إنْ أصابتْه سرَّاءُ شَكَرَ فكان خيْرا له و إنْ أصابته ضرَّاءُ شكرَ فكان خيرا له

" sungguh ajaib dan menyenagkan orang mukmin itu! segalanya serba baik, hal yang demikian itu hanya dimiliki oleh orang beriman. jika dia mendapat kesenangan maka dia bersyukur, dan jika dia mendapat kesengsaraan maka dia bersabar, sehingga apa yang dihadapinya selalu mendatangkan kebaikan baginya" [b]


nah,
inilah yang membuatkan kau terus kuat di atas jalan dakwah ini.


mukmin itu, jiwanya damai - nyahkan galau itu


yakinlah sahabat-sahabatku... 
mendung akan berarak jua. 
galau akan pergi meninggalkan hati yang bahagia. 
kekusutan akan berakhir dengan peleraiannya.
konflik yang membendungmu sekarang, akan ada noktahnya.
perpecahan di depan matamu akan bersatu akhirnya.
bersatu diatas paksi keimanan dan hamba.
menongkah gelodak cinta dunia.


maka, 
IMAN itulah titik persamaan kita!
ya,
IMAN itulah titik persamaan kita!
carilah, gapailah, dan galilah dari segenap inci ruang dunia..
agar kau bertemu titik itu.


natijahnya,
insyaALLAH kedamaian bagi dunia..
kemakmuran islam di semesta..
kesejahteraan ke negeri abadi..




aku yang berbicara denganmu,
SAUDARAKU...

~ firas az-zahra'~

wallahu aa'lam.

--------------------------------
[a] (Ali imran:173)
[b] (HR. muslim)

Comments

  1. ya ALLAH ya RABBI…
    Jadikanlah sisa umur kami bermanfaat dihadapanMU ya Allah, tebalkan iman kami
    Jangan biarkan kami terikat pada dunia !
    Jangan biarkan kami diperbudak hawa nafsu !
    Jadikan kami menjadi orang-orang yang selalu tergetar !
    ...berdzikir kepadaMU dan merasakan nikmat ta’at kepadaMU..

    ALHAMDULILLAH wa SYUKURILAH
    KAU jdikan kami bersaudara
    *UHIBBUKUM FILLAH SAHABAT*

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…