Skip to main content

jazakallahu khairan 'penegur'...

بسم الله الرحمان الرحيم

moga bicara kali ini tak mengundang fitnah... bicara ini buat semua. kamu, saya, dia, mereka dan kalian.. saudaraku selamanya.

saya terpanggil menyediakan entri ini untuk sebuah kejelasan terhadap sebuah teguran. saya menerima teguran ini sebagai teguran dari ALLAH agar lebih memelihara bicara dengan taqwa.

saudaraku, carilah taqwa di pekat malam

teringat analogi jelas yang dibuat ubay bin ka'ab ketika beliau ditanya oleh Saidina Umar r.a tentang taqwa.
   Ubay menjawab:"pernahkah kamu melalui jalan yang berduri?" Umar menjawab:"aku berhati-hati, waspada dan penuh keseriusan." maka Ubay berkata:"demikianlah juga taqwa!" [1]

ya, pertama kali membaca teguran2 dalam shoutbox yang saya 'paste'kan di bawah, saya hanya tersenyum. tersenyum dengan senyuman yang punya banyak makna... ya, banyak makna. salah satunya tanda saya serius.  memang ini kebiasaan saya,- serius hingga tersenyum, tanda serius dalam senyuman-.

berikut teguran yang saya terima di shoutbox. (baca dari bawah ya.)
boleh tekan butang next di shoutbox untuk ,ihat soalan akh zul pada saya.

·         penegur krn org2 mcm antum lah ISLAM di pndang mundur krn mngeluarkn pndgan tnpa mneliti betul2 apa yg para alim ulama brckap

2011-02-17 3:17 AM

#
·         penegur antum spa yg i'tiraf??takut2 lidah yg brbicara mnyebabkn api neraka terus marak krn mnjatuhkn pndgan ulama'
2011-02-17 3:16 AM

#
·         penegur klu x stuju dgn ana x pa,ni dh x stuju dgn ulama bsar dunia,syeikh ali jumaah telah di'tiraf oleh ulama' dunia keilmuannya
2011-02-17 3:15 AM

#
·         penegur antum ada apa yg nk di sandarkn???hormat kpd ulma' lbih pnting bg pnuntut ilmu
2011-02-17 3:14 AM

#
·         penegur sdah pasti mreka bkan brckap sdap mulut ada alasan trsndri yg brsandarkn dalil yg sohih
2011-02-17 3:14 AM

#
·         penegur masyAllah, ana tgok sdra zul dn sdri zahra' sdah belbihan dlm mmbri pndgan, mksudnya skrg bkan mnentang kzalimn atau x, tp radd seorg ulama kpd ulama'
2011-02-17 3:13 AM

#
·         penegur siapa kita nk msuk cmpur antum trlalu alim dlam bab jarh wa taadil???dr asri ada pndpatnya yg sndri, syeikh ali jumaah ada pndpat sndri
2011-02-17 3:12 AM

#
·         zahra' to zul jazakallah. ana swpwndapat sgn drmaza. bginda nabijuga menyuruh kita membantu saudara kita yang zalim. boleh rujuk solusi 27 tentang taqwa



hikmah dari pena meresap ke lubuk taqwa

maksud dan hikmah yang cuba saya jelaskan

sependapat dengan drmaza tak bermakna menerimanya secara total. kata-kata saya juga tidak ada yang menunjukkan saya menolak pandangan ali jumuah. hakikatnya kebenaran yang total itu adalah dari AL-HAQ(yang empunya kebenaran). kita, ulama, nabi sekalipun tetap makhluk. makhluk kepada AL-HAQ.

pendapat drmaza ada asasnya.

pada pandangan saya, wrga mesir tak wajar dihalang dari menjatuhkan kezaliman politik mereka. mungkin itu respon mereka terhadap kezaliman. respon yang diajar nabi dalam hadis yang diriwayatkan oleh al-bukhari(2263) dan muslim(4681).

pada suatu hari rasulullah s.a.w menyebut,"bantulah saudaramu yang zalim dan yang dizalimi". para sahabat kehairanan lalu bertanya: "memang kita perlu membantu saudara kita yang dizalilmi, tetapi bagaimana pula kita membantu mereka ketika mereka melakukan kezaliman? maka, rasulullah s.a.w menjawab: " engkau mencegahnya dari melakukan kezaliman, itulah cara membantu saudaramu yang zalim"

subhanallah, warga mesir mengaplikasi metode dakwah nabi. dan, alhamdulillah mereka berhasil! 

mengenai kenyataan ali jumuah [boleh rujuk sini], beliau juga ada sebab tersendiri. asal kita bisa optimis dan sejajar mencari hikmah.

ALLAH, ALGHAFUR,ARRAHIM

Allah berikanmu kebaikan

jazakallahu khairan. begitulah maksud dari kalam arab ini. ucapan terima kasih dalam bentuk doa. saya tujukan khas buat 'penegur'. juga buat kalian yang membaca entri ini. hanya ALLAH yang menularkan kebaikan dari ziarah dan perkongsian kita. saya berbicara dengan masyarakat berilmu. moga-moga kalian, suadaraku memahami.

benarlah, 'hikmah' itu ilmu yang tak diajar. tapi boleh dipelajari. hanya hati yang bersih mampu mempelajari 'hikmah'. saudaraku, bersihkan hatimu untuk mempelajari hikmah.

wallahu a'lam.


[1]-solusi isu27 m/s 12

Comments

  1. ini adalah kali pertama saya melabuhkan jejak di blog kamu dan ini juga post pertama saya baca, juga yang pertama saya komen. Somehow, saya sangat bersetuju dengan kamu, tapi tidak bersetuju dengan 'penegur'. Saya melihat surah Fatir ayat 28 cukup cocok dalam mentafsir siapa itu ulama yang benar.

    Bukanlah niat saya, juga niat kamu, bahkan pastinya bukan juga niat Dr. Maza untuk bercakap tentang siapa benar dan siapa salah, tapi cukuplah dengan terjadi hal ini, setiap pihak mampu bersangka baik- bahawa bukan setiap yang berilmu itu dipanggil ulama. Pra syaratnya ketat, sesuai dengan darjat dan kelebihan ulama itu sendiri.

    Apapun, terasnya masih lagi taqwa: takut kepada Allah, bukan kepada penguasa yang membayar gaji.

    Ini pendapat saya yang tidak punya ilmu. Pastinya si penegur, akan bertegang urat membaca membaca pendapat saya :)

    Tapi saya tahu, si penegur itu faham, saya tiada niat menghina sesiapa kerana 'bersangka baik' (kpd saya) ialah asas persaudaraan, bukan?

    Maaf jika komen ini panjang atau off topic :)

    ReplyDelete
  2. 1)iqbalsyarie

    alhamdulillah,'pasti' ada insan yang memahami hikmah.

    jazakallah, komen anda mencerahkan lagi penjelasan saya.

    moga ALLAH pelihara pendukung deenNYA.

    ~firas az-zahra'

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…