Skip to main content

saya dan kamu.. akan teruskan perjalanan!

بسم الله الرحمان الرحيم 

mahu sukses?

mukmin itu perlu sukses melawan nafsunya


ya.. pasti! mukmin itu mesti sukses..
cuma, perlu ada plan strategi...
nak bina strategi pula, perlu ada ilmu.
begitulah rantaian yang tak lari dari kehidupan seorang mukmin..
plan perjalanan hidup saya, akan meninggalkan alam maya sebentar..
meninggalkan kampung halaman..
dan menyerap hikmah dalam perjalanan kehidupan..
ke alam pekerjaan.. wah bekerja untuk belajar!
insyaALLAH..

 syair dari imam Syafii:

orang pandai dan beradab tidak akan diam di kampung halaman,
tinggalkanlah negerimu dan merantaulah ke negeri orang,
merantaulah, kau akan dapat pengganti,
dari kerabat dan kawan,
berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa,
sesudah lelah berjuang..

pijakan orang-orang sukses

saya pegang ini.. sebagai bekalan meneruskan plan perubahan di lorong kehidupan,

* segala perbuatan pasti ada niatnya. maka niatkanlah segala perbuatan demi kebaikan, demi kemaslahatan ummah dan demi menghentikan kejahatan!

* jangan keccut hati di hadapan cobaan! kerana cobaan dapat menempa kedewasaan, menggugah akal dan membakar semangat.

* bersungguh-sungguh adalah jalan terbaik menuju kemuliaan. ia adalah obat bagi penyakit yang kau derita, bahkan ia mungkin sebagai harta karunmu!

* 'nilai' setiap manusia adalah sebesar mana amalan baiknya.orang yang kalah akan selalu dijauhi. dan.. orang yang gagal murah harganya!

* pusatkan perhatianmu pada satu pekerjaan, tekuni dan cintailah.. agar kau menjadi orang yang terus maju!                       

                                                                         dari:
                                                                         bab pertama
                                                                        (buku RAHASIA SUKSES ORANG-ORANG HEBAT)


yaALLAH,
 terasa bagai Dr Aidh Al-Qarni sedang berbicara dengan saya. memberi taujihad, menyerap ruh jihad, mentarbiyyah, memberi fikir dan zikir...

perjalanan itu masih jauh...ALLAH bersama kita


semoga inilah pijakan saya dan kamu hingga di hujung perjalanan..
saya dan kamu,
perjalanan kita sebagai hamba masih panjang,
ayuh, kita rintisnya perlahan-lahan,
menghayati dan mengambil ibrah,
membimbit perancangan dan strategi,
berbekalkan sebuah perjuangan,

saya dan kamu.. akan teruskan perjalanan!
insyaALLAH.

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…