Skip to main content

HiKmAH daLaM KeMBara INI.....

بسم الله الرحمان الرحيم
..... السلام عليكم.... 
 Apa KhAbAr HAti?
 BaGaimaNa iMan Hari Ini?
 seManGat JiHad MenuRUn AtaU kIAn MeniNgGi?
 ayUh, SiapkaN ruH peRkaSaKan KeNdiRi,
 taJdiDkaN FiKraH... ciri DaiE seJaTi.
perkongsian kali ni tentang kembara ifradi ke bumi NAKA, KEDAH..
 kembara? ya mungkin sebab ana tinggal di pulau pinang.. tak kira sejauh  mana kembara kita,biarlah satu dua hikmah yang dapat dikutip...
4 nov 2010
Alhamdulillah.. kembara ke NAKA pada musim bah ini cukup mengajarku erti bersyukur...
1- bersyukur pada  kesusahan..
2- bersyukur pada kemudahan..
hujan lebat sampai banjir
rumah sahabat ana di NAKA
sepanjang perjalanan dari alor setar(rumah sewa) ke rumah sahabatku, lebih 10 buah rumah yang ditenggelami air. kalau sebelum ni kita hanya lihat dalam berita... tapi kali ini the real one!
sepanjang perjalanan, aku lebih banyak diam walaupun baba(panggilan ayah sahabatku) banyak bertanya itu dan ini.. lagipun, aku sibuk berfikir macamana sahabat2 lain yang tinggal di alor setar meneruskan aktiviti harian.. punca bekalan air di alor setar ditutup! air bah yang melimpah di empangan takut menyebabkan renjatan elektrik.begitu yang kudengan dari mulut para jiran di rumah sewa..


6 nov 2010


hari ini, hujan renyai2, tak selebat 2 hari yang lalu. Pagi ini aku dibawa berjalan2 di sekitar pekan Kuala Nerang(antara tempat yang paling teruk dilanda banjir).
tujuan kami, mencari ikan tongkol/ikan kayu di pekan nat(tempat jual ikan2 fresh), walaupun peluang nak dapatkan ikan fresh amat tipis. mana tidaknya, hampir tak ada nelayan yang akan melaut dalam keadaan bah yang teruk..
perjalanan ke Kuala Nerang membuka mata hatiku dari terus dibelai..
Ya ALLAH, ramai yang menderita ketika kita berada dalam zon selasa. kami menyaksikan sendiri kesan2 banjir yang baru sahaja surut......
dah jadi macam hutan terbiar


taman rekreasi selepas bah

kesan lumpur bah
kesan lumpur
tinggi tiang letrik
sampah2 yang dibawa bah
bah air naik... jarang2 terjadi, bahka  kali pertama di bumi jelapang padi. adakah ini bala ALLAH?
atau sekadar fenomena alam?
ayuhlah sahabat,  kembali kepada fikrah islam sebenar... nyahkan segala unsur liberal dalam pemikiran..
perbaharui mindamu untuk islam!!
7 nov 2010

aku terbaca 1 kata2 ketika berada dalam library baba.. kata2 yang cukup meragut ketenanganku untuk terus berada dalam zon selesa...   barangkali bukan aku sahaja, kalian juga!!
"the laziest people in the world is malay"
                               -ensklopedia barat-
sebegitu mudahnya yahudi mempermainkan kita... tambahan pula hampir 98peratus orang melayu adalah ISLAM!!! tidakkah maruah islam itu sendiri dirobek-robekkan?
hari ini juga aku belajar sesuatu yang mudah tetapi susah...
jaga lembu.... mcam lucu saja..
1- mudah nak buat
2- susah jumpa orang y bergelumang dengan pekerjaan ni...terutama anak2 bandar...
bersedia bawa lembu makan
dua daripada 11 ekor lembu baba
lembu2 ni, akan makan dalam tempoh 2jam. selagi taak cukup 2 jam, mereka takkan beranjak pulang...
hmm.. cerdik kan.. inilah yang dikatakan fitrah dan sunnatullah. walaupun lembu2 ni tak ada akal, tapi mereka boleh menilai fitrah mereka...
jadi tidak hairanlah bila ALLAH berfirman bahawa ada manusia yang lebih teruk dari binatang ternakan...
9nov2010
Alhamdulillah, hari ini pulang ke rumah sewa.. hujan masih lebat, mungkin selebat pengajaran dari pengalaman selama 5 hari di Naka. pengalaman ini buat diriku khususnya dan buat kalian umumnya....
ikut pengajian baba di masjid Ghufran, akar peluru... kemudian baru pulang ke rumah sewa...
isi pengajian baba berkaitan surah (al-maidah:105)..
- cegah kezaliman dan mungkar adalah wajib kepada sesiapa yang berkata لا اله الا الله..
- undang2 islam menyelamatkan kita dari kemungkaran
- ramai yang sangka bila dapat HIDAYAH, selamat... kita hanya selamat bila mengikut hidayah itu..

hidayah.. umpama titisan air yang menyerap ke relung hati
kembara membawa bahagia,
bahagia adalah sedih yang nyata,
sedih pada murka penciptanya,
sang pencipta, adalah DIA...

-firas az-zahra/  Naka/ 11.40mlm/ 5nov2010-

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…