Skip to main content

Bersabarlah wahai guru!


بسم الله الرحمن الرحيم

Anak-anak lelaki, didikan untuk mereka itu berbeza. Ibu ayah dan guru tidak wajar menyamakan antara dia dan kakaknya.

Kelas hari ini agak muram. Di pintu rumah, si ibu menyambut saya dengan wajah agak sugul. Keletihan bekerja barangkali. Saya maklum, tugas sebagai seorang eksekutif bank di ibu kota agak mencabar. Apatahlagi jika terpaksa meredah 'jem' jam 5 petang, dan mesti sampai di Bangi sebelum jam 8 malam.

2 orang anak kecil berlari-lari anak menerpa saya. Segera saya mempersilakan mereka duduk. Si kakak segera duduk bersila dan bersedia. Si adik yang berumur 4 tahun nampak masih belum siap.
Saya biarkan sahaja.
20 minit berlalu, si kakak keletihan.
" Susahlah ustazah!" Rungutnya.

Saya mengusap kepalanya.
"Kakak, nak pandai mengaji kan?"

Dia mengangguk perlahan.
" kalau nak pandai, kena baca betul-betul depan ustazah. Nanti kalau ustazah tiada, siapa nak dengar kakak baca?"

"Ok lah ustazah.", dia meneruskan bacaan huruf 'tsa' dan 'gho' yang agak sukar itu.

5 minit kemudian, saya membenarkannya berehat. Saya panggil si adik pula.
"Wah, hebatnya lukisan zakwan. Ustazah nak tengok."

Saya memulakan dengan menarik perhatiannya. Dia memberikan lukisan bersama crayon glitter kepada saya. Menggunakan kedua-dua alat lukisan itu, saya melukiskan huruf 'alif' 'ba' dan 'ta'.
Saya tunjuk pada huruf 'alif'.
"Adam, tengok ni ustazah lukis 'a' "

"Aaaaaaaaaa", adam mengikut.

"A pendek je adam"

"Aaaaaaaaaaaa", dia menyebut lagi.

" 'ba' ", saya ubah kepada huruf lain.

" Aaaa baaaaaaaaaaaaaa baaaaa baaaaaaaaa baaaaaaaa taaaaa taaaa taaaaa taaaaaa baaaa taaaaaaa", Zakwan menyebut ketiga-tiga huruf itu sekali gus tanpa mendengar ajaran saya.

"Adam kena baca pendek sahaja. Begini, 'ba'", telunjuk saya terletak pada huruf ba.

" 'baaaaaaaa baaaa baaaaa,", dia tidak mahu mendengar kata.

" Zakwan, anak soleh kan. Kena ikut ustazah baca. 'Ba' "

" Baaaaa baaaaa baaaaa taaaaa taaaa taaaaa aaaaaaa aaaa aaaaa aaaaaa" dia tetap berkeras. Tidak mahu mengikut ajaran saya.
Saya buntu.
Segera saya mengumpannya dengan permainan lego di dalam bilik.
"Adam nak main lego dengan ustazah?"

"Nak."
Segera dia menjawab.

"Kalau nak main lego, jom baca iqra dulu betul-betul macam ustazah ajar. boleh ya Zakwan..."

Dia tidak mengendahkan. Segera dituangnya lego tanpa menghiraukan saya. 15 minit telah berlalu. Saya serba salah. Tempoh 1 jam diperuntukkan untuk anak kecil 4 tahun itu belajar mengaji. Masa berlalu tanpa seminit pun dia mengaji.

Saya dilema. Antara membiarkan si adik bermain, dengan amanah saya untuk mengajar mereka.

"Tatak, tadi mustajah tak bagi adik main ledo," tiba-tiba si adik bangu merapati kakaknya. Dia mengadu dengan pelat yang pekat.

Saya terkejut. Saya langsung tidak menghalangnya bermain. Nampaknya dia sedang 'membenci' saya. Jika tidak mengenangkan umurnya yang baru 4 tahun, saya pasti hilang sabar. Akhirnya saya hanya mengajar si kakak. Saya tidak lagi mendesak si adik mengaji iqra.

Sambil bermonolog di dalam hati: "bersabarlah duhai guru...", saya memanggil Zakwan, lalu memeluknya erat. Sambil perlahan saya membacakan doa di ubun-ubun kepalanya..
Bersabarlah wahai guru!

Comments

  1. Lembaran tarbiyah dan dakwah disini tetap segar dari dulu hingga kini. Moga terus istiqamah , Az Zahra'. :)

    ReplyDelete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…