Skip to main content

Tuhan, aku letih! (18:8)


بسم الله الرحمن الرحيم

Tidakkah kau sedar, letihmu itu kerana berat tanggungan dosa?!
Ada detik kita merasa kecewa dengan kehidupan. Lalu kita mempersoal, apakah aku tidak layak bahagia?

Kita terdera oleh kekhilafan...
Kita amat takut berhadapan ancaman...
Kita bungkam meniti persoalan tanpa jawapan...
Kita keliru saat harus membuat pilihan di persimpangan...
Kita sakit menerima cubaan dan dugaan...
Kita perit menanggung beban sendirian...
Kita lelah berdepan kekhawatiran...

Perasaan yang sama-samar. Jiwa yang kian serabut.

Setelah satu ujian, ujian lain mendatang. Bukankah aku dijanjikan dengan kebahagiaan setelah kesabaran? 

Mana bahagia itu?

Pada celah-celah torehan luka disindir.
Pada silau sekali-sekala dari balik kegelapan malam.
Pada sudut-sudut sepi yang pernah aku telusuri.

Aku masih mencari bahagia yang dijanjikan. Namun di manakah ia? Aku masih tidak dibenar bertemu dengannya.

"Tuhan, aku letih!"

Akhirnya ungkapan itu terluah juga. Ungkapan yang selama ini hanya bergema di relung jiwa. Ungkapan yang selama ini hanya mengetuk perlahan untuk dihamburkan.

Hambar.
Jeritan yang tetap tidak mengubah apa-apa.
Jeritan yang tetap tidak mendatangkan bahagia.

Lihatlah juga dia yang pernah letih

Segera aku memejamkan mata. Mencari solusi pada apa jua yang bisa aku capai. Pada bentuk terpampang di hadapan mata. Juga pada bentuk imaginasi di bayangan minda. Aku bertemu sebuah kenangan. Pada suatu sudut taman di dalam bulatan kecil. Kenangan itu menyerakkan warnanya membentuk cerita dahulu.

Dahulu yang menitiskan airmataku.
Dahulu yang pernah merobekkan jiwa dan rasaku.
Dahulu yang menyesakkan relung dadaku.
Dahulu yang hanya aku yang tahu, dan tentu TUHAN.

Namun dahulu itu tidak pernah menyesatkan aku. Sehingga dahulu itu menjadikan aku yang hari ini. Lalu mengapa harus aku menyesali diri?  Mengapa aku hampir putus dari asaku.

Jiwa ini pernah letih. Semua manusia pun pernah letih. Nabi juga letih. Namun tidak pula baginda berutus asa. Lalu akankah kau putus asa?

Tida

Demikianlah kita manusia...
Titik lemah itu pasti ada agar kita sedar diri. Bahawa kita ini manusia hamba yang penuh dengan ciri manusiawi...

Demikian juga rasulullah dan para nabi. Para sahabat dan tabiin. Mereka juga manusia yang melalui segala ciri manusiawi ini.

Lalu kita melihat mereka kuat. Mengapa? Bagaimana?

Kerana mereka tidak meletakkan kenabian sebagai bonus limitasi seorang hamba. Dengan cara mereka menghambakan dirii mereka di hadapan Allah, robbul jalil.

Lihatlah, betapa banyak para nabi berdoa lalu doa2 mereka terakam indah di dalam al-Quran.

Untuk kita, jadilah diri kita hamba untuk kita menjadi kuat. Saat Rasulullah mengajarkan kita sebuah doa:

 يَا حيُّ يا قيُّوم بِرَحْمَتِك أسْتغيث أَصْلِحْ لي شأني كلَّه ولا تكلني إلى نفسي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Kita diajar menyeru nama Allah yang Maha Hidup!

Wahai tuhan yang Maha hidup!
Wahai tuhan yang maha kuat!

Dengan bantuan-Mu aku memohon bantuan dengan segera, perbaikilah seluruh urusan hamba-Mu ini, dan jangan sekali-kali KAU biarkan aku menguruskan urusanku ini walau pada kadar sekelip kerdipan mata pun!

Itulah doa, untuk kekecewaan, kesedihan, ketakutan, kesakitan, kerisauan, juga kelemahan manusiawi kita...

Kerana Allah Maha Hidup, DIA tidak pernah leka sehalus mana pun jiwa hamba-Nya merintih..


Bersihkan jiwa, minta bantuan dari Solat dan Sabar

Perlahan aku bangkit dari duduk yang menyesakkan. Aku teringat Surah ke 18 ayat ke 8. Segera aku bangkit berbekalkan ayat itu sebagai motivasi. Lalu kupohon bantuan dari yang Maha Memiliki kekuatan, Allah.

Solat.

Lalu sabar,

Dua hal yang boleh kupohon bantuan saat begini. Terasa diubati, terasa dibelai lagi. Keletihan itu akhirnya beransur hilang. Dan mataku terlelap dengan bibir masih mengungkap potongan ayat 18:8.

-------------
17 Sept 2016
(Artikel siap setahun setelah bermula)



Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…