Skip to main content

Aidilfitri dari jendela Ramadhan

بسم الله الرحمان الرحيم

Manifestasi taqwa di Aidilfitri



Langit Ramadhan petang itu mendung dan suram. Seolah-olah menyampaikan berita ia bakal pergi.




Sebersit kesedihan menjengah hati dan minda. Namun, saya pujuk hati dengan janji Allah untuk sebuah perayaan besar meraikan kejayaan muslim menempuh sebulan Ramadhan.

Saya bergerak bertemu seorang sahabat, Firas(bukan nama sebenar) di penjuru masjid. Mana tahu diskusi ilmu dengannya boleh menghilangkan kesedihan dan kerinduan pada hari-hari bersama Ramadhan.


“Firas sibuk? Nak tanya sedikit boleh?”


“Eh, awak.. Jemputlah duduk sekali. Firas sedang baca artikel ‘renungan menjelang Idul fitri’ ni. Tanyalah nak tanya apa?”


“Firas tidak sedih kah mahu menyambut Aidilfitri?”, saya memulakan bicara.


“Eh, Aidilfitri kan hari untuk bergembira. Hari untuk kita memanifestasikan taqwa yang dibina selama sebulan lamanya. Mengapa kita perlu bersedih?”


“Oh begitu ya? Jadi, adakah kita tidak dibenarkan bersedih pada perpisahan dengan Ramadhan?”, saya menjawab persoalan Firas dengan soalan juga.


“Tak, bukan begitu awak. Firas jelaskan sedikit boleh kan?


“Mestilah boleh. Silakan Firas..”, saya membetulkan letak duduk di dalam masjid Sultan Haji Ahmad Shah UIAM itu. Bersedia menadah telinga untuk perkongsian darinya.

Aidilfitri, hari membesarkan Allah

“ Awak, Ada satu hal yang perlu kita sedar. Aidilfitri adalah hari membesarkan Allah dan bersyukur atas kurniaan-Nya. Takbir dan membesarkan Alah dengan laungan takbir raya adalah tanda kemenangan, bukan tanda kesedihan.
Walaupun takbir raya masyarakat Melayu sudah signifikan dengan kesedihan dengan irama yang mendayu-dayu, namun sebagai muslim kita harus selalu sedar hakikat hari raya untuk bergembira.
Dalam surah Al-baqarah ayat 185 Allah mengajar kita:
“..dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur”.
Ayat ini jelas menunjukkan bahawa kedatangan hari raya sebagai tanda syukur atas nikmat kurniaan Allah. Disebabkan itulah kita disuruh bertakbir membesarkan Allah dengan tujuan menzahirkan kejayaan dan kegembiraan.
Untuk generasi kampus, siatuasinya persis ketika kita melihat wajah-wajah kegembiraan terpancar pada graduan dan siswazah ketika sambutan hari konvokesyen. Di segenap pelosok universiti ada sahajaa siswa-siswi yang bergembira dengan ahli keluarga untuk meraikan kejayaan kerana mampu meraih segulung ijazah. Ahli keluarga berkumpul, kejayaan diraikan dengan upacara-upacara tertentu.

Demikianlah sewajarnya suasana hari raya kita. Bahkan, Rasulullah SAW mengajar cara bagaimana kita mahu menzahirkan suasana kekuatan,kegembiraan dan perpaduan umat islam. Selama ini, para wanita dianjurkan untuk solat hanya di rumah. Namun, kerana meraikan hari kemenangan umat islam, Rasulullah menganjurkan semua wanita keluar dan melihat kemeriahan kaum muslimin ini.
Awak mesti pernah dengan kata-kata Ummu Atiyyah radhiyallahu’anha:
“Rasulullah s.a.w memerintahkan kami (kaum wanita) keluar pada hari raya fitri dan adha; termasuk para gadis, wanita haid, anak dara sunti. Adapun mereka yang haid tidak menunaikan solat tetapi menyertai kebaikan dan seruan kaum muslimin” (Riwayat al-Bukhari).

Kalau awak perhatikan, hadis ini jelas menunjukkan bahawa tiada pengecualian untuk turut serta dalam perhimpunan kaum muslimin termasuklah anak muda generasi kampus seperti kita. Inilah waktu terbaik kepada kita untuk turun bertemu masyarakat kampung yang ditinggalkan selama berada di kampus pengajian.

Awak, membesarkan Allah itu bererti perlakuan yang membuktikan Allah maha Besar dan Islam sangat luas cakupannya merangkumi setiap manusia dalam masyarakat.

Sebagai mahasiswa sewajarnya kita sedar diri bahawa kita ini bukan hanya manusia kaku di takhta universiti. Kita sebenarnya dihantar oleh masyarakat sebagai agen perubahan kepada mereka dan generasi mendatang. Tanpa kita sedar, perhimpunan ketika solat hari raya adalah platform terbaik untuk kita turun menyerahkan hak ilmu dan sapaan kepada masyarakat.

Itu sepatutnya yang kita buat, sedih dengan pemergian Ramadhan itu bukanlah penghalang untuk kita bergembira di hari raya. Ramadhan yang pergi, sewajarnya menjadi renungan, bukannya kesedihan..”, saya tergamam mendengar hujah Firas dengan petahnnya juga gaya mendidiknya.

Sejenak diri mulai terfikir sehingga Firas menyambung perkongsiannya lagi.
Mendoakan, antara amalan yang ditinggalkan
“Betul, amalan saling meminta maaf itu baik. Namun, ada satu amalan yang kurang diamalkan oleh masyarakat sedangkan ia diajar oleh rasulullah agar manifstasi Taqwa dari Ramadhan terealisasi dengan baik. ”


“Apa dia?”, saya balik bertanya.


“Amalan saling mendoakan agar amalan kita di bulan Ramadhan diterima. Ia adalah suatu hal yang dianjurkan saat hari raya.
Jubair bin Nufair menceritakan keadaan para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika tiba dua hari raya Aidilfitri dan Aidiladha. Pada dua hari ini, mereka saling mengucapkan “Taqabbalallahu minna wa minka (Semoga Allah menerima amalku dan amalmu) antara satu sama lain”.


“Oh, baru tahu. Mana awak dapat cerita ni?”

Firas tersenyum ceria sambil menceritakan:

“Amalan ni ibu dan ayah Firas ajarkan sejak kecil. Bila besar ni, Alhamdulillah baru tahu kisah ni ada diceritakan dalam kitab Fathul Bari. Nanti awak bolehla rujuk.”


“Apa lagi ya amalan sepanjang Aidilfitri?”, saya semakin berminat untuk mengetahui.


“Aha, bagus soalan tu. Rasulullah ajar kita untuk memelihara silaturrahim kerana menjaga silaturrahim adalah tanda orang bertaqwa.
Ada sebuah hadis Abu Sa’id al-Khudri katanya:
“Aku telah menyediakan makanan untuk Rasulullah s.a.w. Maka baginda dan sahabat-sahabatnya pun datang ke tempatku.
Apabila makanan dihidangkan, seorang lelaki dalam kalangan mereka berkata: “Aku berpuasa”. Rasulullah s.a.w pun bersabda: “Saudara kamu telah menjemput kamu, dan bersusah payah untuk kamu”. Kemudian baginda berkata kepada lelaki itu: “Bukalah puasa, dan berpuasalah satu hari lain sebagai ganti –jika mahu” (Riwayat al-Baihaqi dalam al-Sunan al-Kubra).

Hal ini menggambarkan betapa menjaga hubungan baik itu perlu diutamakan sementara puasa sunat pula boleh diganti pada hari yang lain. Puasa enam Syawal pun demikian. Maka untuk menjaga hubungan kaum keluarga, maka eloklah ditangguhkan puasa tersebut jika hari-hari pada Bulan Syawwal masih banyak.

Bayangkan, dengan keadaan kita yang jarang pulang ke kampung, waktu bertemu keuarga sangat terhad. Maka, mengamalkan galakan Nabi s.a.w ini ‘berbuka dan ganti pada hari yang lain jika mahu’. Dengan itu hubungan keluarga dapat dikuatkan atau dijaga, puasa enam juga dapat dilaksanakan.

Awak, satu je pesan saya untuk diri dan semua sahabt kampus kalau awak boleh tolong sampaikan.

Aidilfitri, bukan masa untuk kita bersedih dan meratap ke kubur. Ada waktu lain yang lebih tepat untuk kita menziarahi kubur demu mengingatkan diri kepada kematian. Aidilfitri adalah manifestasi taqwa yang membezkan kita antara manusia yang menyembah amalan nenek oyang atau manusia yang menyembah Allah.”

“Allahuakbar! Allah maha besar. Hanya DIA yang layak disembah.”, saya menyambung.


Pesan akhir dari Firas menjentik minda saya pada sebuah paradigma tentang Aidlfitri. 


Terima kasih Firas!

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…