Skip to main content

Satu temu janji untuk sebuah perjalanan ILMU (Terakhir 2013)

Kehidupan bukan sebatas dewan peperiksaan..
Ilmu, ia menuntut kesabaran dan kesungguhan!


بسم الله الرحمان الرحيم

Temu janji 1 : Mengintai nasihat, pesan terakhir beliau.

Saya tiba di kelas IRK LR4. 

Dari situ, saya bergegas menapak tangga bangunan menuju ke tingkat empat.Telefon Nokia tanpa skrin sentuh berwarna hijau di tangan, saya genggam kemas. Ada mesej dari kak Nasihah.


"Bilik Ustazah di IRK 4...8"

Alhamdulillah, itu dia!, hati kecil terjerit sedikit.

Perlahan saya mendekati pintu dan mengetuk setelah memberi salam.


"Owh, Zaharoh. Sila-sila..."
Ustazah menyambut kedatangan saya dengan wajah ceria. 

Temu janji pertama saya untuk hari ini, dengan beliau. Saya dan beberapa orang sahabat memaang sudah merancang untuk bertemu beliau. Mengambil kertas peperiksaan ketiga untuk carrying mark. Juga untuk menimba beberapa nasihat terakhir dari ustazah.


"Kejap ya, ustazah cari nama Zaharoh..."

Saya mengangguk sambil tersenyum. Di dalam kamar ustazah, sudah ada kak Nasihah dan dua orang lagi teman sekelas saya. Kami jadi berempat.

Sambil menikmati aroma segar dari kamar pensyarah saya itu, saya merenung susunan yang hampir sempurna di hadapan mata. Subhanallah, tatarias kamar uustazah sangat tersusun. Buku-buku yang banyak disusun elok mengikut saiz dan jenis. Fail-fail yang bertimbun diatur kemas pada satu sudut dia atas rak khusus. 

Beberapa gubahan bunga buatan tangan dihias ringkas menambah sejuk pandangan mata. 

Tenang. 

Damai.

Saya jadi terimbau. 

Peperiksaan ketiga ini, saya menjawab dengan penuh yakin  bersama persediaan yang cukup. Jadi, saya tidak terlalu risau akan keputusan yang bakal diterima. Cemerlangkah, atau tidak itu belakang kira.

Pada saya, berhasil untuk berusaha itulah kejayaan!


"Alhamdulillah, Zaharoh.. enti lulus. Bagus, kamu semua yang datang sini, semuanya pakat lulus-lulus belaka.." ustazah bersuara dengan loghat kedah beliau.

Monolog saya terputus. 


Bingkas saya bangkit dari set sofa empuk berwarna krem lembut, menuju meja kerja ustazah. Sambil menyambut huluran kertas kajang yang tertera markah itu, saya mengucap terima kasih.

Gulp! 17/25 sahaja?

Saya hampir tidak percaya. Ia terlalu jauh dari target saya 23/25..

Saya terduduk.

Ustazah seperti memahami. Dengan penuh nada keibuan beliau berbicara;


"!لا بأس، الامتحان لا شيء... المهم هو مجاهدتكم واستمراركم على الجهود في سبيل العلم "

(Tak mengapa, peperiksaan ni tak ada apa-apa pun.. Yang terpenting, kesungguhan dan istiqamah kamu untuk terus berusaha pada jalan ilmu ini..)
Dengan sedikit pemahaman pada bahasa ammiy (arab pasar) Mesir usatazah, saya akur. Nasihat itu memang untuk kami. Walaupun kami merasa usaha kami sudah habis-habisan, tetapi ukuran kami belum mencapai harapan ustazah.

Kami terdiam. Menanti lagi butir-butir nasihat dari ustazah.


"Ustazah ni sedih lihat anak-anak pelajar sekarang. Tiada kualiti!.ustazah cakap betul, kalau kamu lihat kelas satu lagi lebih teruk dari kamu. Berapa orang dari mereka yang dapat sifir per enam puluh carrying mark subjek ini."

0/60!

Sekali lagi kami terkedu. Bibir terkelu walau kedatangan kami sebenarnya dengan timbunan soalan-soalan.

Kamar damai itu sepi seketika.

" Nasihat ustazah, bersungguh-sungguhlah. Tingkatkan kualiti diri dan kualit ilmu dalam diri. Kalau kamu ini pelajar yang tiada kualiti, kamu juga akan menjadi ibu dan isteri rumahtangga yang TIADA KUALITI! "

Gulp!

Kami memandang antara satu sama lain. Ada maksud mendalam.

Sekali lagi, ustazah menembak kami dengan sebuah tanggungjawab yang lebih besar. Rumahtangga, baitul muslim. Isu anak muda mahasiswa yang belum lapuk. Dan saya yakin, ada sebuah teguran mendalam bersifat ummatik di situ.

Entah, itu yang saya nampak.


" Kalau ustazah boleh masuk sedikit, kamu perlu perkemaskan rumahtangga kamu. Tanggungjawab sekarang adalah belajar. Maka, perkemaskan diri untuk tanggungjawab sekarang. Kalau langsai, kamu sebenarnya memperkemas tanggungjawab seterusnya."
 
Renungan kami tepat pada wajah redup ustazah. Beri perhatian.


" Manusia, memang tidak dapat dipisahkan dari 'يا ليتني' (alangkah bagusnya kalau dahulu). Jadi, untuk tergolong dalam kalangan manusia yang tidak menyebut 'يا ليتني itu, kamu mesti bersungguh-sungguh!"

Asaghfirullah! saya memejamkan mata. terasa meremang bulu roma mendengar bait kata 'يا ليتني itu. Serentak, sebuah bait ayat Al-quran menerpa minda:
ذلك اليوم الحق فمن شاء اتخذ إلى ربه مآبا ، إنا أنذرناكم عذابا قريبا يوم ينظر المرء ما قدمت يداه ويقول الكافر يا ليتني كنت ترابا..

" Satu lagi hal yang ustazah suka pesankan. Islam kita ini, sampai akhir hayat. Sebab itu muslim sebenar, dia pasti KONSISTEN."
Pesan berbau nasihat terakhir dari ustazah itu, saya simpan kemas. Pesan akhir yang menyentap keluar dugaan demi dugaan yang dihadapi. Ya Allah, kuatkan kami mengamalkan nasihat-nasihat ini!

Dan, kami menapak keluar dari ruang ustazah dengan sebuah tekad. Bersungguh!

Temu janji pertama, TUNTAS!




Gombak.
Zaharoh Fajar Nina

31 Disember 2013
29 Safar 1435H
11:55pm

Posted by Picasa

Comments

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…