Skip to main content

PELIT : Musafir membekal Taqwa.

بسم الله الرحمان الرحيم

PErsonal LITerature
~26 Disember 2012~

Entahlah kenapa. Sejak akhir-akhir ini aku memang tidak dapat berhenti menulis. Aku suka keadaan begini. Aku mahu terus menulis. Sebab bagi aku, menulis itu memelihara taqwa. Bagaimana? Terpulang bagaimana kamu mentafsirkan.

Cuma satu yang aku takutkan. Penulisan yang aku sangka pemberat timbangan amal, rupa-rupanya hanya debu-debu yang berterbangan! (na'uzubillah min zalik!)

Hari ini, aku musafir ke Klang pula. Aku tidak memandu, hanya duduk di belakang dan memerhati pemandu. Jam 7.30 pagi aku bersama kak Syahidah dan kak Asma serta dipandu oleh kak Fazlina, bertolak ke Klang. Rencananya, kami mahu menziarahi dua pupu Abi yang tinggal di Klang.

Musafir kali ini, membawa aku ke suatu dimensi yang damai. Di tengah kesesakan jem di sepanjang Lebuhraya Duke, aku memerhati satu-persatu kenderaan yang lalu-lalang. Kereta Audi, BMW, Alphard serta bermacam kereta lagi yang aku tidak tahu namanya. Semua kereta itu, pemandunya adalah cina. Orang melayu nampaknya masih setia dengan Proton dan Produa mereka.

Di celah aku berfikir itu, kak Fazlina bercerita kepada kami. Orang melayu, tempat mereka semuanya di bahagian kakitangan kerajaan. Sebab, minda mereka kebanyakannya minda akademik. Tidak mahu mengurus dan hanya mengikut.

Orang cina, minda management! begitu kata kak Fazlina.

Aku yakin, apa yang kak Fazlina katakan itu, berdasarkan pengalaman yang beliau ada. Bukan cakap kosong sahaja.

Menyentap jiwaku sebenarnya. Kalau 'Melayu' dikatakan minda akademik dan minda 'mengikut telunjuk' Cina, aku masih boleh terima. Masalahnya sekarang, Melayu sering dinisbahkan dengan Islam!. Nah, ini yang aku tidak dapat terima.

Sepanjang perjalanan dari Bandaraya Klag menuju Batu Belah, aku nekad. Dengan kelulusan BA arabic yang aku pegang dan sedang telusuri ini, aku mahu jadi penggerak ummah. Bukan 'budak' orang-orang Cina(baca: bukan muslim ).

Aku malu berhadapan dengan ALLAH nanti.Aku takut Allah persoalkan kepadaku. Aku tidak mahu ALLAH minta pertanggungjawaban kepada aku dan seluruh muslimin.. Tentang.. Tentang doa yang sering kita panjatkan..Doa yang aku dan kamu hafal ini..

هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا..
..kurniakan kami pasangan dang zuriat yang menjadi penyejik mata bagi kami..

dan..
JADIKANLAH KAMI KETUA BAGI MUTTAQIIN
(25:74)

"ketua bagi orang bertaqwa"..
cuba fahami benar-benar penafsiran ayat ini. Nescaya aku dan kamu tidak lagi punya waktu untuk berdiam dan ber'sepi' sendiri!

Alhamdulillah. Sgala puji bagi ALLAH. Musafirku kali ini benar-benar memberi bekalan taqwa kepadaku. Akhir kata dariku, aku sayang kalian. Sebab itu aku berkongsi dengan kalian. Biar tempat kita bertemu mungkin bukan di dunia. Kita masih ada syurga, tempat yang kekal selamanya.

Salam Imtihan buat kamu dan aku. Ke arah menjadi imam bagi ummah bertaqwa! :-)

Comments

  1. Salam ziarah berutus senyuman,

    Terus menulis ya, anda mempunyai potensi yang besar untuk berjaya.

    Penggerak ummah, saya doakan :)

    ~Hazlina, UPM~

    ReplyDelete
    Replies
    1. zahra to ukhti Hazlina..

      jazakilla kairan ukhti :-)

      sayang ukhti. semoga kita berjumpa lagi..

      Delete

Post a Comment

semua yang saya tulis hanyalah sebuah perkongsian. Boleh diterima atau ditolak. Tetapi, tetap berlapang dada dalam semua urusan itu tanda hati kita murni.. :-)

Popular posts from this blog

tadabbur surah kahfi : sebab turunnya surah al-kahfi..

بسم الله الرحمان الرحيم

bersambung dari artikel ini. Muhammad bin Ishak meriwayatkan daripada ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu yang mengisahkan tentang peristiwa turunya surah al-kahfi:
"orang-orang Quraisy menghantar An-Nadhar bin Al-Haruth dan Uqbah Bin Abi mu'ith kepada beberapa orang rahib yahudi. Mereka diminta untuk bertanya tentang Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan apa yang para rahib itu tahu tentang diri nabi Muhammad menurut apa yang dinyatakan di dalam Taurat.
para utusan Qurais itu berkata kepada rahib-rahib yahudi yang mereka kunjungi :" kami datang kepada kamu sebagai ahli kitab yang memegang Taurat untuk mendapatkan keterangan daripadamu tentang sahabat kami Muhammad! "
orang-orang yahudi itu berkata kepada mereka(utusan Quraisy), berikanlah tiga pernyataan kepadanya,jika dia dapat memberi keterangan tentang tiga perkara itu, maka memang benar dia adalah rasul. tetapi, jika dia tidak dapat memberi keterangan itu, maka dia alah seorang yang me…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Contengan ramadhan: Persahabatan dan TAQWA kita..

بسم الله الرحمان الرحيم



Ini benar-benar sebuah ukhuwwah..
Selesai membaca surah An-naba' ayat 31-37, saya pandang ke kiri. Jalidah tiada. Sebab selalunya, Jalidah akan berkata kepada saya;
"Zahra cepat. Nak dengar perkongsian dari Zahra.."Sebenarnya, saya bukan pandai sangat mahu bercakap dan mengulas sesuatu, tetapi sahabat sejati yang ikhlas itu kadangkala lebih meyakini kita berbanding diri kita sendiri.

Sebab itu, bila sering bersama dengan Jalidah, saya seolah diberi kekuatan untuk berkongsi.

Terutamanya untuk melontarkan idea-idea dan butiran mutiara yang menerpa ketika menelusuri patah kata dari Al-quran. Setiap kali melontarkan bait-bait al-quran yang mulia, kemudian mentadabbur maksudnya, satu demi satu kisah kehidupan terasa dirungkai.

Tetapi, kadang-kadang saya mengelak juga.
"Jalidah, ana bukan faham betul sangat pun. Takut tersalah pula..",  Dan, selalunya, Jalidah akan mendesak. Memberi harapan dan menghargai saya seadanya.
"Zahra, ana pun macam Zah…