Skip to main content

Posts

Showing posts from 2016

Siginfikan surah an-Naas dan manusia

Setiap hari kita bertemu manusia. Jika sihat, di tempat kerja bertemu rakan sekerja dan manusia-manusia sepanjang perjalanan menuju tempat kerja.
Manusia dengan pelbagai sikap mereka. Pekerja di pejabat akan bertemu dengan pelanggan yang pelbagai watak dan latarbelakang. Kita mahu cepat, dia datang lambat. Kita siap lambat, dia mendesak-desak ingin cepat. Salah sedikit, diherdiknya kita. Terlalu tegas, dijaja sebagai tidak memahami.
Itu biasa.
Pengalaman saya menjadi pelajar praktikal di sebuah institusi mengajar saya watak-watak manusia di arena perkhidmatan. 
Seorang guru, dia berdepan dengan karenah guru lainnya. Dia punya cara mudanya sendiri dalam membentuk anak didik, namun tidak dipersetujui oleh guru tua. Ada pula karenah anak-anak pelajar dengan ego masing-masing. Masih kecil seolah besar. Sudah besar, masih tidak matang. Ah, ya. Guru seperti kita inilah yang harus memutar dan mengetuk pintu kedewasaan mereka.
Demikian manusia dengan pekerjaan apa pun ketika dia kuat bekerja.
Saki…

Tuhan, aku letih! (18:8)

بسم الله الرحمن الرحيم
Ada detik kita merasa kecewa dengan kehidupan. Lalu kita mempersoal, apakah aku tidak layak bahagia?
Kita terdera oleh kekhilafan... Kita amat takut berhadapan ancaman... Kita bungkam meniti persoalan tanpa jawapan... Kita keliru saat harus membuat pilihan di persimpangan... Kita sakit menerima cubaan dan dugaan... Kita perit menanggung beban sendirian... Kita lelah berdepan kekhawatiran...
Perasaan yang sama-samar. Jiwa yang kian serabut.

Setelah satu ujian, ujian lain mendatang. Bukankah aku dijanjikan dengan kebahagiaan setelah kesabaran? 
Mana bahagia itu?
Pada celah-celah torehan luka disindir. Pada silau sekali-sekala dari balik kegelapan malam. Pada sudut-sudut sepi yang pernah aku telusuri.
Aku masih mencari bahagia yang dijanjikan. Namun di manakah ia? Aku masih tidak dibenar bertemu dengannya.
"Tuhan, aku letih!"
Akhirnya ungkapan itu terluah juga. Ungkapan yang selama ini hanya bergema di relung jiwa. Ungkapan yang selama ini hanya mengetuk…

Ingin ku usir keliru..

Kerja terbengkalai. Sukar menetapkan keputusan. Itu keliru namanya.Untuk seorang manusia, sang keliru pasti pernah singgah di pinggiran kehidupannya. Ada yang kadang-kadang. Ada yang selalu dan seringkali.Seorang ulama besar pun, pernah melalui fasa-fasa begini.Pernah ketika berada di dalam tahanan, Hamka bercerita kecelaruan jiwanya. Dengan sebuah alatan tajam, ditambah pula kondisi sebagai tahanan, yang kebanyakan manusia menganggapnya hina, boleh kiranya kita memahami mengapa beliau terasa ingin menusuk sahaja dirinya!Kisah jujur dalam pengantar Tasauf Moden itu membuat saya terfikir berkali-kali. Bagaimana manusia itu tetap manusia yang terkadang jiwanya teramat lemah. Lalu dia dikuatkan oleh Yang Maha Kuat, al-Qawiy.Lalu kita, yang tahapannya masih belum dekat dengan tahapan ulama, apatah lagilah.Namun, itu sesekali tidak boleh menjadi alasan. Kerana ujian kita juga, pada tahapan ini, masih belum terlalu mencabar.Saat keliru menjelma, tidak perlu disalahkan sang keliru. Ia tidak …

Bermula dengan terpaksa.

Banyak hal bermula dengan terpaksa. Kerana kita ini manusia. Kita bukan malaikat yang sentiasa rela dalam kebaikan. Bukankah kita berada dalam dua tarikan. Dua pilihan. Untuk menjadi baik ataupun sebaliknya.Banyak hal bermula dengan terpaksa. Setelah bertahun-tahun kita berjuang dalam keterpaksaan, barulah kita faham mengapa kita memerlukan keikhlasan.Walau setelah bertahun-tahun. Kita masih bersyukur kerana tetap mengenal keikhlasan.
Rawakdenganceritadarihati.