Skip to main content

Posts

Showing posts from 2015

Yang aku belajar dari khalifah kecilku...

بسم الله الرحمن الرحيم


Dua bulan tanpa entri
Ini adalah tempatku. Tempat untuk aku bercerita tetang apa saja yang ingin aku ceritakan. ada waktu tulisanku dibaca. Ada waktu ia dibiarkan beku tak dijamah.
Dua bulan ini aku tidak terasa ingin mencoret apa-apa di ruangan blog kesayangan. Kerana kalau sekadar cerita, aku punya Allah untuk bercerita dan bermonolog setiap detik.
Dua bulan yang menggugah. Dua bulan yang mengajarku pelbagai perkara.
Dua bulan tanpa entri bererti dua bulan tanpa menepati janji peribadi.

Kisah aku dan tadika Khalifah kecil
Ya, dua bulan juga aku berada bersama anak-anak di tadika Khalifah Kecil, atau nama masyhurnya, Little caliph.
Ada banyak cerita saat aku bersama anak-anak di sini. Aku mulai menjadi diriku yang berbeza. Diri yang seolah-olah tercampak ke jurang asing yang belum pernah manusia sampai di dalamnya. Diri yang seolah-olah tidak pernah memegang ijazah Sarjana Muda Bahasa dan Kesusateraan Arab UIAM.
Aku berada di dunia kanak-kanak yang begitu damai.…

Kesedihan tiada tara...

Ketika sampai pada ayat keenam surah al-kahfi, saya terhenti lama. Ada kata dan bicara yang terasa sangat mengena. Beberapa waktu Allah menguji kita dengan kesedihan dan keperitan amat mendalam. Hampir saja ingin menjerit menangis terlolong memohon bantuan. Namun akal rasional mengajar untuk kembali kepada kisah kesedihan agar kita tak pernah merasa sendiri.Memujuk hati di Jumaat ini dengan sebuah kalam Allah, mencari pujukan paling halus membelai memujuk. Saya perhatikan dalam-dalam perkataan kedua dari ayat keenam ini:فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَفْسَكَ عَلَىٰ آثَارِهِمْ إِنْ لَمْ يُؤْمِنُوا بِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَسَفًاMaka jangan pula engkau (wahai Muhammad), membinasakan dirimu disebabkan menanggung dukacita terhadap kesan-kesan perbuatan buruk mereka, jika mereka enggan beriman kepada keterangan Al-Quran ini.
[Al-kahfi:6]Demikian firman Allah yang maha Agung.Setahu saya, perkataan sedih yang sering digunakan dalam pelajaran Bahasa Arab  adalah perkataan حزن. Namun, saat Allah menggunakan…

Inilah cara nama-nama al-Quran ditetapkan.

Soalan: Bilakah nama-nama surah dalam al-Quran ini ditetapkan? Adakah rasulullah yang menetapkan nama-nama surah ini selama hidup baginda, atau para sahabat yang meletakkan nama tersebut ketika proses penyusunan al-Quran kepada satu mushaf di zaman Umar dan Uthman r.anhuma?Jawapan:Alhamdulillah, para ulama ulum quran telah bersepakat bahawa sebahagian surah seperti al-Fatihah, al-Baqarah, aali Imran dan alKahfi diberikan namanya oleh Nabi s.a.w.Namun, mereka berbeza pandangan adakah semua surah ini diberikan namanya oleh baginda rasulullah, ataupun ada juga sebahagiannya diberikan namanya berdasarkan ijtihad para sahabat.Maka, kebanyakan ulama bersepakat bahawa keseluruhan nama-nama surah dalam al-Quran diberikan.oleh rasulullah s.a.w.
# Imam Jarir at-tabari rahimahullah berkata: "untuk setiap surah dalam al-Quran itu, nama-namanya diberikan oleh rasulullah s.a.w" (Jami' al-Bayan: 1/100)
Imam zarkasyi berkata: Perlu kita bahaskan berkenaan dengan kepelbagaian nama-nama sur…

Usrah yang dibasahkan oleh keikhlasan.

بسم الله الرحمن الرحيم
10 Ramadhan.
Ia sebuah perjalanan Ramadhan yang agak lewat. Ketika ramai manusia telah dibasahi rahmat dan barakah dengan berlalunya 10 hari Ramadhan, aku baru bisa mengungkap segalanya hari ini.
Dari pelbagai kejadian yang menimpa-nimpa, aku menikmati basahnya sebuah 'usrah' pada perkongsian dan lapang dada serta ikhlas.
Perjalanan hari itu penuh susah payah. Sepanjang jalan aku hanya diam memuhasabah laluan. Semakin lama mencari jalan yang belum ketemu, semakin pula aku menilik perjalanan panjang itu.
Benarlah bahawa dalam kehidupan ada arus yang harus dipilih. Seketika aku teringat perbahasan permulaan kitab almuntalaq yang ditulis oleh seorang penulis yang sangat aku cintai lenggok susunan Bahasa Arabnya, Syeikh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid.
Dalam muqaddimah almuntalaq beliau menulis;
" Kehidupan seorang manusia, daie khususnya berada dalam dua tarikan. Antara tarikan iman yang sering menguatkannya, dan tarikan syaitan yang ingin dia terkeluar dari jalan …

Teruslah bertahan! Jangan pernah bisu meminta.

بسم الله الرحمن الرحيم


Apalah sangat cabaran dan musibah di dunia ini berbanding nikmat yang kau akan peroleh di syurga nanti. Kau hanya perlu ikhlas wahai diri!
Aku terduduk lesu. Di hadapan Tuhanku aku meminta sayu. Aku yakin Dia mendengarkan segala bicaraku. Walau dalam nada lirih tak berbutir bicaraku, Dia masih mendengarkan semuanya. 
Tuhan, aku lelah. Tuhan, aku takut. Tuhan, aku sungguh lemah!
Di hadapan manusia aku mepersembahkan bicara dan senyuman terbaik yang aku punya, dan barangkali manusia menerimanya walau hambar.
Berubah. Kehidupan dan waktu berubah-rubah mengikut kehendaknya. Kadangkala kita dapat menempuh semua itu, kadang kita terasa lelah juga.
Kepala berdenyut. Seluruh badan gemntar. Jari-jemari kepanasan. Kerongkong hampir kering, sakit. Tulang-belulang beberapa kali berbunyi kuat.
Tubuh ini perlukan haknya.
Di hadapan tuhan, aku bangkit dan menjadi kuat. Sedetik aku terlupa, kesakitan itu kembali menyerang.
Lalu sebuah whatsap menjelma bertanya sesuatu:
"Kawan, aku sedang …

Kerana kita, tidak lebih dari seorang HAMBA.

بسم الله الرحمان الرحيم





Kisah al-Quran, 'mencairkan' papan kekunci yang beku

Maaf andai entri selama ini ada bercerita tentang diri dan peribadi.

Setelah menyepikan diri selama dua bulan dari blog ini, saya berusaha menekan papan kekunci untuk terus mengalirkan manfaat.

2015, tahun ini mengajar saya untuk mejadi penulis dan pendidik sebenar. Penulis yang mendidik pembacanya mengenal Tuhan dan beralih jiwa kehambaan kepada memperhamba dri kepada Dia yang menciptanya.

Sebenarnya, setiap kali menulis tentang pengalaman diri saya sangat suka kalau 'view'nya sangat sedikit. Tetapi, lain pula jadinya. 

Cerita-cerita berbau pengalaman sering mendapat mendapat 'view' dan respon yang baik. Saya mula meneliti dan mengerti, mungkin kerana fitrah manusawi kita memang begitu. Demikian al-Quran mengajar manusia daripada pengajaran menerusi kisah demi kisah.

Untuk mereka yang didengki, ada kisah Yusuf bersama kelapagan jiwanya memaafkan sang saudara.

Untuk mereka yang ingin menjaga d…