Skip to main content

Posts

Showing posts from 2014

Di saat kita tertanya, mengapa rosaknya manusia?

بسم الله الرحمان الرحيم

Dia anak kecil soleh

Aku merenung anak kecil itu.

Wajah mulusnya memerhatikanku sambil tersenyum nipis. Dia merengak-rengek kepada ibunya. Aku mula menerka, mungkin dia merengek mahukan gula-gula atau aiskrim. Mungkin juga dia mahukan robot ‘transfomers’ yang digemari mana-mana budak lelaki.

“Mak, mak..”, dia merengak lagi. 
Dengan tidak semena-mena, dia berbaring sambi menghentak-hentak kakinya di laluan orang lalu lalang di hadapan surau AEON Big, Wangsa Maju itu. Aku terus senyum kepadanya. Terubat rasa hati ini melihat keletah anak kecil bila merajuk. Keletihan hari pertama praktikal sedikit terubat.

“Mak, bila kita nak solat ni..?”, katanya dengan tidak mengendahkan orang rmai yang lalu lalang.
Aku terdiam.

Biar betul? Rajuk anak kecil di hadapan aku ini bukan kerana mana-mana sebab yang aku sangkakan. Dia merajuk kerana tidak sabar mahu solat?
Si ibu tidak menjawab sambil menarik tangan si anak agar bangun dan duduk di sebelahnya. Sambil menunjukkan wajah marah, …

“Kita semakin dewasa, sedang mereka kian tua..”

بسم الله الرحمان الرحيم

“Orang tahulah, orang baliklah nanti!”, suara gertakan dari kamar sebelah kedengaran.
Saya kaget. 
Selama enam bulan saya berjirankan seorang gadis manis, ini baru kali pertama saya mendengar suara gertakan segarang itu. Saya terus menyambung kerja sambil didendangkan suara perbualan dari kamar sebelah. Sehingga akhirnya saya terdengar perkataan ‘ayah’ di hujung perbualan.
“Ayah ni, orang nak enjoy dengan kawan-kawan pun tak boleh.. Suka menyibuk hal orang lah..”, kedengaran perbualan dihentikan.Kasar.
Sejenak diri cuba bersangka baik pada perbualan yang didengar degan telinga sendiri. Namun, perbualan seperti ini sebenarnya bukan menari-nari di telinga saya sahaja. Sesekali, jika kita turun bergaul dengan anak-anak muda generasi Y perbualan dan perkataan yang sama akan kita dengar.
“Malaslah duduk rumah, mak ayah suka menyibuk..”
“Peliklah mak ayah ni, mereka suka menyibuk hal kita anak-anak..”
“Asyik-asyik kena kongkong di rumah, menyibuk betullah mak ayah ni..”

Siapakah sebenarnya srikandi misteri kita?

بسم الله الرحمان الرحيم


Hormat kita kepadanya sepanjang hayat
Seteruk manapun kehidupan seorang insan. Sepayah manapun ranjau laluan kehidupan seorang manusia. Bagaimanalah akan hadir seorang insan ke dunia melainkan dari rahim seorang wanita bernama ibu. 

Berapakah nilai melahirkan itu jika mahu dibandingkan dengan kepayahan sebuah kehidupan?
Ramai anak yang tidak mampu melihat pengorbanan seorang ibu walaupun mereka ini manusia berakal. Hakikatnya, pengorbanan ibu tidak perlukan akal bahkan. Ia hanya perlukan perasaan dan kewarasan.
Saya tersentap membaca kata-kata Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah dalam Majmu’ Fatawa wa Rasa’il :
“Seorang ibu lebih berhak untuk senantiasa dihormati sepanjang tahun, daripada hanya satu hari saja, bahkan seorang ibu mempunyai hak terhadap anak-anaknya untuk dijaga dan dihormati serta ditaati selama bukan dalam kemaksiatan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala, di setiap waktu dan tempat”.Fatwa Syaikh Utahimin ini sebenarnya berkenaan sambu…

"Kerana aku pemuda akhirat.."

Ukhrawi bukan hanya itu..
“Ah, kau hanya melihat akhirat. Kau gadis ukhrawi. Maaflah, kami ini duniawi”, begitu saban hari mereka bergurau denganku.
Aku cuma tersenyum getir mendengar kenyataan itu. Bukan terasa hati. Namun kerana kecewa dengan kecilnya pandangan anak muda generasi Y pada erti keduniaan. Aku kesal dengan salah erti tentang kedunian ini.

Mereka menganggap tudung labuh, membaca al-quran, pergi ke masjid, membaca dan menulis hal-hal agama itu ‘ukhrawi’. 
Mereka menganggap orang ukhrawi hanya tahu bercakap tentang ayat al-Quran dan tafsirnya. 
Mereka menganggap orang ukhrawi itu semata-mata puasa dan solat sahaja. Itu salahnya kita anak muda. Kita tidak mampu menjadi seperti anak muda di zaman Nabi kerana mentaliti dan persepsi satu sisi yang kita cermati.

Pada aku dan sepatutnya pada kita pemuda, keduniaan bukan pada banyaknya harta semata. Keduniaan bukan juga pada tingginya pangkat. Keduniaan sama sekali tidak diukur pada cantiknya paras rupa dan mewahnya rumah serta kere…

Cinta tanpa jerat

بسم الله الرحمان الرحيم


Jerat cinta kampus
Bukan semua jerat membuat mangsa yang terperangkap itu sengsara. Bahkan ia sering manjadi mimpi indah di tepian pantai angan-angan. Bukan hanya itu, jerat cinta kampus mampu memberi sebuah suntikan semangat dan kekuatan luarbiasa.
Dari seorang pencundang, jerat ini mampu memberi segunung harapan untuk dia mengorak langkah menapak harapan demi harapan. Begitulah yang terjadi ketika kita terjerat dengan cinta kampus. Apa yang pasti, jerat ini lebih bahaya dari jerat dan perangkap samar di hutan manapun.
Mengapa?
Kerana jerat ini bukan hanya merosakkan manusia yang terjerat sahaja, tetapi ia mengakibatkan kekotoran demi kekotoran bertambah di atas muka bumi. Jerat ini telah merosak sejumlah besar populasi manusia di samping menyumbang kepada keruntuhan manusiaa lain. Ia membuat manusia yang pada awalnya layak menjadi lebih mulia dari malaikat, menjadi hamba paling hina bahkan lebih hina daripada binatang!
Saya tidak bercakap tentang jerat cinta kamp…

Aidilfitri dari jendela Ramadhan

بسم الله الرحمان الرحيم
Manifestasi taqwa di Aidilfitri



Langit Ramadhan petang itu mendung dan suram. Seolah-olah menyampaikan berita ia bakal pergi.



Sebersit kesedihan menjengah hati dan minda. Namun, saya pujuk hati dengan janji Allah untuk sebuah perayaan besar meraikan kejayaan muslim menempuh sebulan Ramadhan.

Saya bergerak bertemu seorang sahabat, Firas(bukan nama sebenar) di penjuru masjid. Mana tahu diskusi ilmu dengannya boleh menghilangkan kesedihan dan kerinduan pada hari-hari bersama Ramadhan.

“Firas sibuk? Nak tanya sedikit boleh?”

“Eh, awak.. Jemputlah duduk sekali. Firas sedang baca artikel ‘renungan menjelang Idul fitri’ ni. Tanyalah nak tanya apa?”

“Firas tidak sedih kah mahu menyambut Aidilfitri?”, saya memulakan bicara.

“Eh, Aidilfitri kan hari untuk bergembira. Hari untuk kita memanifestasikan taqwa yang dibina selama sebulan lamanya. Mengapa kita perlu bersedih?”

“Oh begitu ya? Jadi, adakah kita tidak dibenarkan bersedih pada perpisahan dengan Ramadhan?”, saya menjawab p…

Orang bertaqwa itu...

بسم الله الرحمان الرحيم



Ramadhan di Institit Terjemahan Buku Malaysia(ITBM) mengajar saya sesuatu melalui ceramah Ramadhan oleh Imam Muda Hasan.

Berikut nota yang sempat saya taip:


---------------

Kata saidina Ali radhiyallahu anhu..

Pertama:
Orang bertaqwa itu, الخوف من الجليل dia takutkan kepada Allah..
Takut Allah ini beza dengan takut kita kepada manusia.

Pernah saya nak tangkap mereka yang berkhalwat, kami tanya “kamu tak takut ke nak kena tangkap ni?..
Dia jawab: itu syirik ustaz. Saya hanya takut kepada Allah. Dia boleh buat lawak pulak..


Kedua:
والعمل بالتنزيل..
Beramal dengab Al-quran..

Al-quran ini bukan hanya untuk dibaca. Isinya untuk diamalkan..
Dalamm sebuah kitab an-naba’il azhim..
Syed qutub berkata: Alquran itu boleh menjadi muzik. Saya tak faham kenapa dan bagaimana ia boleh jadi lagu.
Sebab orang Syria ramai tak pandai baca Alquran. Merekka baca qurann macam bercakap arab. Sebab itu mereka selallu salah. 
Ini tandanya Alquran itu memang untuk semua bangsa bukannya untuk or…

Muhasabah Ramadhan : Bertaqwakah kita?

بسم الله الرحمان الرحيم
"Enti tahu apa sebenarnya TAQWA?",
Saya masih ingat, itu antara soalan yang ditanya kepada saya tahun lalu. 
Dari soalan itu, saya mulai tersedar satu perkara. Masuk sahaja Ramadhan, ramai orang akan mulai bercakap tentang Taqwa. Namun masih kurang orang menejlaskan dan dirinya sendiri jelas serta faham apa itu taqwa. Sedangkan matlamat kita yang Allah caturkan agar kita mendapat Taqwa.
Kadangkala kita hairan, mengapa setelah beberapa Ramadhan yang kita lalui, kita masih kita sebelum mendapat Ramadhan?
Mengapa?
Kita hampir tidak mendapat jawapan.
Sehingga, kita hanya tahu menyebut-nyebut "semoga taqwa milik kita", "ayuh kita raih taqwa" tanpa kita tahu apa yang mahu kita raih? Taqwa itu apa?
Kita ini, seolah-olah kita mengejar pelangi yang indah, namun kita sendiri tidak tahu apa fungsi pelangi yang kita kejar-kejarkan itu. Demikianlah keadaan manusia yang menyebut perkataan yang dia sendiri tak mengerti.


Alhamdulillah, untuk tahun lalu say…