27 January 2012

buku:dari renungan kepada peringatan

بسم الله الرحمان الرحيم


RENUNGAN...

Muaz bin Jabal menasihati muridnya dengan berkata:
" aku peringatkan kalian daripada penyimpangan orang berilmu kerana syaitan kadangkala mengucapkan kata-kata sesat melalui lidah orang berilmu dan kadangkala orang munafik mengucapkan kata-kata yang benar."
Dia(iaitu perawi) berkata: "aku katakan kepada Mua'adz:' bolehkah aku tahu-semoga ALLAH merahmatimu- bagaimana yang dikatakan orang berilmu kadang-kadang mengucapkan kata-kata sesat dan orang munafik kadangkala mengucapkan kata-kata benar?' "

Beliau menjawab : "Bahkan boleh. Jauhilah oleh kamu ucapan orang berilmu yang dimasyhurkan sedangkan ucapan itu tersamar dengan kebathilan yang dikatakan orang (dalam mengigkarinya) 'apa ini?' 

Dan janganlah pula ucapan orang berilmu itu mengeluarkan kamu dari jalan yang lurus serta menjauhkan kamu daripadanya  kerana boleh jadi dia(orang berilmu itu) bertaubat dari ucapaannya. terimalah kebenaran itu apabila engkau mendengarkannya(walapun dari orang munafik), kerana sesungguhnya di atas kebenaran itu ada cahaya."

[HR Abu Daud. Syeikh Muhammad Nashiruddin Al-albani menyatakan tentang hadis ini:"Sahih, sanadnya mauquf(yakni terhenti pada ucapan Muadz)." lihat Shahih Sunan Abu Daud, jld. 3,ms.872-hadis no:3855]


Cukupkah sekadar niat?

 [ harga: S/M= RM11 S/S=RM14 | Terbitan: KARYA BESTARI ]




hadis ini saya petik dari muka surat 22 buku 'cukupkah sekadar niat?' dalam bahagian 'renungan'.

belum pun saya menamatkan pembacaan buku ini, hati saya diasak-asak agar tetap mencoret sebuah renungan yang amat menyentap sanubari si pencari kebenaran. renungan ini menjadikan saya kelu seketika. pembacaan saya terhenti...

minda saya menerawang jauh. dari dunia buku 'cukupkah sekadar niat?', beralih ke dunia maya kemudian semuanya diadun dalam acuan dunia nyata.

tiba-tiba pelbagai isu bermain dalam minda saya. #$%*politik&^%@#manhaj&##@*$%ta'asub$^*jemaah/@*ulama'*!parti"($*#wahyu..al-quran..sunnah..ISLAM...

saya menghela nafas sebentar.
kembali membaca tajuk buku yang unik ini, (CUKUPKAH SEKADAR NIAT?, karya Mohd Hairi Nonchi)
masyaALLAH, begitu ALLAH membuka kefahaman kita..segala-galanya nampak jelas.

Benar dan tepat!
niat yang ikhlas tidak cukup jika ibadah yang kita lakukan tidak dipandu oleh ketetapan daripada ALLAH dan rasul-NYA. sedangkan agama ini bukan milik individu. ianya milik ALLAH dan hanya dengan wahyu ALLAH yang jelas(soheh) kita mampu mencapai apa yang ALLAH redha. agama ini(islam) berpaksi atas dalil, fakta , hujah dan kebenaran.

alhamdulillah kerana ada yang sudah faham, bahkan jelas.
dan, mungkin juga masih ada yang belum jelas. tidak mengapa, saya cadangkan kalian beli dan bacalah buku ini dengan hati yang lapang..

pesanan dan peranan

pesanan dari saya dan penulis buku ini(saya kira):
kita ada peranan yang besar. peranan kita: mengembalikan kita semua kepada penyucian ilmu dan amal.

pesanan ini bersandarkan kepada pesanan Imam asy-Syafie dalam kitabnya ar-Risaalah:

" tidak dibolehkan bagi sesiapa selain Rasulullah untuk berkata(megenai urusan agama) kecuali berdalil(atau memiliki bukti yang bersumberkan Al-Quran dan as-sunnah), tidak boleh berkata walaupun dengan istihsan(sesuatu yang dianggap baik). Sesungguhnya, berkata dengan menyangka ia baik(istihsan) adalah sesuatu yang sengaja diada-adakan dan tidak ada contoh sebelumnya(bida'ah)" [ar-Risalah, hlmn.507]

akhir kalam,
saya memperingati diri dan kalian semua dengan sama-sama kita hayati firman ALLAH dalam surah az-Zumar:

" (Orang) yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu memilih dan mengikuti akan yng sebaik-baiknya (pada segi hukum agama), mereka itulah orang yang telah diberi hidayah petunjuk oleh ALLAH dan mereka itulah orang yang berakal sempurna" [az-Zumar:18]

wallahu a'lam

23 January 2012

dakwah= awas, syaitan membenci usahamu!

بسم الله الرحمان الرحيم

entri ini bersambung dari entri yang lalu menulis itu ibadah+dakwah.

kisah Al-Hassan dan Pemuda

suatu hari, Al-Hassan Al-basri (wafat 110H) berjumpa dengan seorang pemuda daripada Bani al-Shikhir. Al-Hassan berkata kepadanya: 
 "Nasihatilah kami, wahai pemuda."
pemuda itu menjawab: " aku belum layak untuk memberi nasihat, wahai Abu Sa'id (gelaran kepada Al-Hassan) " 

Al-Hassan berkata:
" siapakah yang benar-benar layak memberi nasihat? Syaitan sangat suka dengan kata-kata ini. Dan ia berharap agar manusia mengambilnya sehingga tidak ada lagi yang mengajak kepada kebaikan dan mengajak kepada keburukan."

kisah ini diceritakan oleh Imam Ahmad bin Hanbal dalam kitab al-Zuhd dan juga Abu Muhammad Al-Ramahurmuzi dalam Al-muhaddith al-fasil.

setelah aqidah dan tauhid, tidak ada aktiviti lain yang paling dibenci oleh syaitan melainkan ajakan untuk kembali kepada ALLAH dan agamanya. amar ma'ruf nahi mungkar dan anjuran untuk mengamalkan adab mulia, semua ini terangkum dalam kalimat 'dakwah'.

p/s: artikel penuh 'mesti' dibaca dalam majalah Solusi Isu No.38 dalam kolum 'mahmudah bertajuk Awas, Perangkap Syaitan-Umar M.Noor'

usah biarkan syaitan ketawa

jujur, saya pernah beberapa kali mahu men'delet' blog

sebab, saya kenal diri saya. saya tidak sebaik apa yang saya tulis di dalam blog ini. saya rasa seolah-olah telah menipu diri sendiri. sewaktu menulis, mungkin saya tersedar. namun, 'kesedaran' itu bersifat sementara. kadang-kadang saya ter'salah' langkah juga. tak jarang saya ter'lupa' dengan apa yang saya pernah kongsikan dengan sahabat-sahabat di dalam teratak ini.

apabila perasaan mahu men'delet' blog itu datang, saya kembali menyoal diri.
" apakah matlamat aku sebenarnya ketika mula-mula buat keputusan unuk berblogging?"

pantas kata hati saya menjawab " REDHO ALLAH + MENYEBAR KEBENARAN + MENGUKUHKAN AQIDAH UMMAH"

jika itu jawapannya, kenapa perlu menyesal dan men'delet' kebenaran. biarkan kebenaran kekal. kerana, jika kebenaran dipersalahkan, kejahilan akan kekal bermaharajalela. Syaitan akan gembira dengan menyalahkan kebenaran-kebenaran yang kita lakukan.

bukan berblogging itu yang salah. tetapi, melakukan kesalahan itulah yang salah. jadi, bertindaklah untuk memperbaiki kesalahan.
saya bukanlah nabi yang iman mereka sentiasa meningkat. saya juga manusia biasa seperti sahabat-sahabat yang imannya bersifat 'yazid wa yanqus'(bertambah dan berkurang).

teringat satu kata-kata " blogger islamik mungkin menggunakan sisi baiknya dan menyimpan sisi buruknya".
 ya.. inilah blogger yang bersifat manusia. 

pandulah kerja-kerja dakwah kita dengan kalam ALLAH:

" Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan" 
(ash shaff 61:3)

" Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidaklah kamu berpikir? "
(Al Baqarah2: 44) |1

1| Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa turunnya ayat tersebut di atas (S.2: 44) tentang kaum Yahudi Madinah yang pada waktu itu berkata kepada mantunya, kaum kerabatnya dan saudara sesusunya yang telah masuk agama Islam: "Tetaplah kamu pada agama yang kamu anut (Islam) dan apa-apa yang diperintahkan oleh Muhammad, karena perintahnya benar." Ia menyuruh orang lain berbuat baik, tapi dirinya sendiri tidak mengerjakannya. Ayat ini (S. 2: 44) sebagai peringatan kepada orang yang melakukan perbuatan seperti itu.

(Diriwayatkan oleh al-Wahidi dan ats-Tsa'labi dari al-Kalbi, dari Abi Shaleh yang bersumber dari Ibnu Abbas.)


jadikan menulis itu ibadah dan jihad

mujahadah, biarlah ia menjadi sinar yang menyelimuti hidup kita

menulis blog boleh menjadi ibadah dan jihad bagi seseorang.

kata Dr Yusuf Al-Qaradhawi dalam bukunya fiqh jihad

" menggunakan internet sebagai ruang untuk berdakwah merupakan salah satu cabang jihad.."

lagi banyak kebaikan yang kita tulis, lagi banyaklah perkara yang kita perlu perbaiki. hari ini, saya menulis entri ini jadi saya perlu melaksanan kan apa yang saya tulis hari ini.
kebaikan itu, tidaklah mudah tanpa bantuan dari ALLAH.

maka, ketika menulis mohonlah pada ALLAH agar tangan yang menaip ini, mata yang melihat butir-butir kata yang mengalir ini.. lebih dahulu me'rasa'i apa yang ditulis.. lebih dahulu melakukan apa yang dikongsi.

jika benar apa yang kita tulis bertujuan menolong agama ALLAH, maka yakinlah bahawa ALLAH akan menolong kita dalam melakukan kebaikan!

ALLAH berfirman dalam surah Muhammad ayat ke 7 mafhumnya: " jika kamu menolong agama ALLAH,ALLAH akan menolong kamu dang mengukuhkan kaki-kaki kamu(di jalan-NYA)"

nah, apalagi yang kita gusarkan?
siapa yang belum menulis, tulislah.
siapa yang takut menegur kemungkaran, tegurlah.
siapa yang tidak yakin untuk menyuruh kabaikan, yakinlah..bukanlah ALLAH itu maha menyempurnakan janji?


Akhir kalam

mata yang membaca itu, datng dari ALLAH.
hati yang merasa itu, datang dari ALLAH.
tangan yang menaip ini juga datang dari ALLAH.

lantas, apa lagi alasan untuk tidak menyebarkan agama-NYA di muka bumi?

salam sayang penuh himmah.

22 January 2012

menulis itu ibadah+dakwah

بسم الله الرحمان الرحيم

kenangan
menulis itu ibadah. no excuse!

begitulah pesan mbak Asma Nadia, ketika saya menghadiri seminar SERUMPUN "melangitkan karya membumikan cinta" di UIAM pada Oktober 2011 yang lalu.

dari kiri, mba helvy, mba asma nadia, kak fatimah syarha.
mungkin ramai yang belum kenal siapakan asma nadia. Asma Nadia is among Indonesia's most prolific writers. Most of her books are best-sellers with more that 1.000.000 copies sold nationwide. jika hendak dikongsikan di sini, terlalu banyak pencapaian beliau yang meliputi peringkat antarabangsa dll. maklumat lanjut klik [sini- mengenai asma nadia].

sepanjang saya terjun ke dalam dunia 'penulis', saya tidak dapat menafikan kekaguman saya terhadap barisan penulis dari indonesia. mereka terlalu ikhlas saya kira. bukanlah saya bermaksud merendahkan kemampuan para penulis dari Malaysia, tetapi usaha dan kerja keras kita mungkin belum mampu mengatasi kerja keras mereka yang berada dalam dunia 'kemiskinan' melampau.

sejujurnya, saya merasai keikhlasan mereka demi membina ummah dan pemuda. Allahummaj'alna minal mukhlishiin( Ya ALLAH, jadikanlah kami dari kalangan orang-orang yang IKHLAS). pesanan mba Asma Nadia subur menjadi kenangan yang memotivasikan saya untuk keep on menulis.

tips menulis

antara impian saya yang ialah, saya mahu menjadi penulis yang proaktif dan efektif dalam menyampaikan dakwah. saya juga mahu mengembangkan usaha dakwah melalui penulisan, bukan sahaja di blog bahkan melalui penulisan buku.

kalau mahu cakap, semua orang boleh bercakap/menulis sepertimana saya menulis sekarang. tetapi, berapa ramai di antara kita yang bergerak untuk melaksanakan segala impian kita.

di sini, saya kongsikan sedikit tips yang saya perolehi dari seorang penulis -cikgu arie-:

Tips ringkas untuk menulis buku.

[khusus kepada para pemula sahaja. Yang dah pakar, main jauh-jauh, hehe.]

1 - Menulis sebenarnya tidak sukar sekiranya kita benar-benar komited pada kerja-kerja penulisan. Apa yang penting ialah kesanggupan untuk berkorban masa, tenaga dan wang.

2 - Jangan ditetapkan satu tempoh yang terlalu singkat untuk menyiapkan sesebuah penulisan. Ini kerana sekiranya ketetapan itu tidak tercapai, kita pasti akan kecewa. Ini sekaligus akan mematikan semangat kita untuk meneruskan kerja penulisan.

3 - Sebagaimana dakwah di dunia realiti memerlukan kepada usaha secara 'berjemaah', demikian juga dengan penulisan. Libatkan orang lain yang diyakini kelimuan dan kejujurannya untuk menyemak dan mengkritik tulisan kita. Banyak sebenarnya manfaat yang kita perolehi hasil daripada kritikan daripada orang lain.

4 - Lebih penting daripada semua itu ialah keberkatan dan petunjuk daripada Allah. Hakikat kejayaan dan kegagalan sesebuah penulisan itu sebenarnya banyak berkait rapat dengan keberkatan dan petunjuk daripada Allah. Justeru, mohonlah kepadaNya agar diberiNya kita petunjuk untuk menyiapkan kerja-kerja penulisan dengan cara yang mudah dan efektif.


ulasan tips keempat

entah mengapa, tips keempat terngiang-ngiang dalam minda saya. saya mula melihat para penulis yang berjaya dalam bidang penulisan seperti Fatimah Syarha, Hilal Asyraf, ustaz hasrizal, ustaz habiburrahman dll.

kejayaan dalam hidup berkait rapat dengan redha ALLAH. redha ALLAH pula, datang dari keberkatan hidup seharian yang merangkumi makanan, akhlak/peribadi, masa dan di mana ALLAH di hati kita ketika lapang dan sempit.

mungkin ada di antara kita yang sedang berusaha mencapai sesuatu tetapi belum tercapai.

muhasabah...

mungkin belum ada keberkatan dalam usaha kita?

ALLAH mahu kita kembali pada-NYA memohon dengan tulus ikhlas. DIA sayangkan kita. DIA mendengar doa kita.. yakinlah.

wallahua'lam.

19 January 2012

santai: dari blog yaqut hulaif

بسم الله الرحمان الرحيم

 mungkin ada yang belum tahu mengapa saya wujudkan label blog istimewa.



" jangan menulis tentang diri sendiri.orang bijaksana, menulis tentang ilmu. orang cerdik, menulis tentang peristiwa. orang pandai, menulis tentang orang lain. hanya orang bodoh, menulis tentang diri sendiri."
~ustaz Pahrol Juoi~

Memetik kata-kata Winston Churchill , "Pena lebih tajam daripada pedang."

Sementara Napoleon Bonaparte pula pernah mengatakan, "Saya lebih takut pada sebuah pena daripada seratus meriam." 

saya mahu mempertajam penulisan dan menulis tentang orang lain yang lebih hebat.

kerana..

saya juga masih bertatih. bertatih dan berlatih agar diri mampu mempertajam penulisan yang masih tumpul. 

terasa kerdilnya diri membawa saya kepada kembara menemui tulisan-tulisan yang bernas dan berisi.